urip ki mung sawang sinawang

Suka denger ya pepatah jawa tersebut?. Leluhur kita (eh saya ding, siapa tau kan ada yang beda suku hihi) mewariskan salah satu bekal hidup yang menurut saya bagus banget. Pepatah ini ngajarin kita untuk selalu bersyukur. Atas apapun yang sudah dimiliki, dan belajar untuk gak gampang mutung atau sirik sama rejekinya orang lain.

Lagian kalau di agama saya, diajarin juga kalo rezeki setiap orang itu udah dijamin banget. Gak akan pernah ketuker. Bayangin, cicak aja yang merayap.. rezekinya mah nyamuk yang terbang kan. Gak usah merisaukan rizki, selama kita masih bisa usaha dan berdoa.

.. urip ki mung sawang sinawang

Hidup itu katanya hanya tentang melihat dan dilihat. Orang melihat kehidupan kita, dan kita juga melihat kehidupan orang lain. Dari situlah muncul yang namanya perbandingan. Menurut saya sih, membandingkan itu kalau levelnya gak ekstrim banget.. masih bolehlah. Dengan memandingkan, kita tahu dimana letak kekurangan kita dan jadi bikin kita berusaha untuk memperbaiki diri. Tapi, kegiatan membandingkan diri dengan orang lain jadi gak sehat lagi manakala itu membuat kita merasa terintimidasi, jadi gak bersyukur, jadi ngerasa kurang melulu. Padahal seharusnya ada banyak hal yang harus disyukuri ketimbang membandingkan diri dengan keadaan orang lain.

Urip ki mung sawang sinawang…

Kita kadang jadi iri bahkan dengki liat orang lain kok kayaknya enak banget berangkat kerja pagi-pagi gak pake kehujanan karena naik mobil. Duduk dengan nyaman di dalam mobil, gak kaya kita harus berjuang nerjang macet, hujan, dan belum lagi kecipratan genangan pake motor (siapa suruh jas hujan ketinggal neng.. haha). Kayaknya kondisi kita mesakmen banget ya. Tapi kan kita gak tahu mungkin yang keliatan nyaman di mobil itu juga lagi rungsing mikirin bayar cicilan mobilnya yang belom kebayar bulan ini (ini karangan gue aja sih.. haha). Sementara kita mah ngisi bensin 10 rebu aja udah bisa kemana-mana. Melenggang tanpa mikirin cicilan mobil.

Urip ki mung sawang sinawang…

Yang single ngeliat yang udah nikah upload-upload poto sama anak dan suamiknya bawaannya sensi aja (sirik tanda tak mampu haha). Gak tau aja behind the scene potonya, kali aja dia abis berantem gede sama suaminya. Atau bisa jadi itu si ibuk belum tidur semaleman karena anaknya sakit.

Sementara yang udah nikah sirik sama si single karena timeline instagramnya penuh sama poto jalan-jalan si single. Padahal gak tau aja kali si single biar bisa jalan-jalan itu harus mecahin celengan receh hasil ngumpulin sisa-sisa gaji tiap bulan. Gaji sendirian karena belom ada yang napkahin *ih kok aku kesindiri sendiri ahaha*.

Urip ki mung sawang sinawang…

Ibu bekerja sirik sama Ibu rumah tangga yang keliatannya seneng banget bisa 24 jam sama anak. Sementara dia jam 6 pagi harus udah gedubragan menerjang macet biar nyampe kantor gak kesiangan dan bisa presensi tepat waktu biar gak dipotong gaji. Padahal dia gak tau aja kalo ibu rumah tangga misalnya mau makan aja susyeh karena terus dirempongin sama anaknya yang pengen ini itu tapi gak ada ART yang bisa disuruh gantian. Mandi aja belum 2 menit udah digedor-gedor sama anaknya yang nangis nyari emaknya.

 

Urip ki mung sawang sinawang.

Yang belom kerja ngerasa sirik sama yang udah kerja. Ngerasa tiap bangun tidur gak ada tujuan mau ngapain. Bentar lagi mau frustrasi karena ngelamar kemana-mana belom ada panggilan.  Padahal ya bisa jadi (ini gue contohnya) yang udah kerja itu pengen banget nambah ekstra waktu 10 menit untuk tidur lebih lama tiap pagi daripada harus gelagapan buru-buru mandi, buru-buru dandan, buru-buru berangkat setiap pagi.. karena takut keburu macet. Apaan itu menikmati pagi.. lupain aja. Nyampe kantor kerjaan udah numpuk aje. Yang di sekolah kayak saya, belom juga napas… begitu sampe ruangan anak-anak murid udah ngerusuhin minta konsultasi (ya Alloh guru bekanya laris amat ceu. hiks). Pas hari jumat udah menyusun rencana wiken mau ngapain, eh giliran wikennya dateng harus puas aja dengan beberes rumah (karena plis deh weekday mana sempet beberes karena kesiangan melolo) atau tidur aja di rumah sampe pingsan. Abis ya ceu, kenapa sih sabtu minggu itu jamnya cepet banget abis??.

 

…. dan banyak contoh-contoh lainnya. Lagian ya, hidup itu udah berat dan harus banget berjuang tiap harinya. Gak usah ditambahin berat-beratin hati dengan terlalu membandingkan diri dengan orang lain. Capek, sist.

 

 

Selamat hari selasa.

🙂

 

*postingan mengingatkan dan menyemangati diri sendiri ini mah. kalo keselepet mah, ya maap-maap. hehehe.

Advertisements

4 thoughts on “urip ki mung sawang sinawang

  1. Yg kslepet brati….? Wkwkwk…. aku dr jaman ABG udah paling2 gak mau sama yg namanya IRI krn lelaaaah hati betaaa….. penyakit hati lainnya aja blm beres diobatin, gak perlu pake iri segala deh 🙂

  2. tulisan yang bijak banget ( apa cuma sawang sinawang ya) hehehhe. membaca tulisan ini “sawang sinawang” adalah cara pikir defend dari pikiran hasud, apakah ini termasuk Positif thinking? kita tanya nara sumber kita mbak Lativa , sebelumnya salam kenal Mbak

    1. Hehe. Salam kenal jg pak.
      Iya, iki postingannya di bawah dah di tulis.. tulisan untuk ngingetin diri sendiri, karena masih banyak suka ndumel dan ngeluh :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s