Cerita bu guru bk

Halo dari Karawang. Yes, daku udah kembali lagi ke tanah kelahiranku. Saya nyampe karawang minggu pagi dari jogja. 

Ada sedikit drama sebelum kepulangan saya ke karawang, malam sebelum pulang saya terpeleset di kamar mandi yang menyebabkan pinggang dan vantat saya kebentur bak mandi.. walhasil malam itu juga saya diantar bulek saya ke mbah pijat..dan sukses nangis bercucuran air mata. Sakit banget bleeeeh. Besoknya bekas jatoh itu pun ninggalin jejak kebiru unguan yang gede banget di pinggang dan vantat ish sakitnya itu loh hiks..

Jadi selama perjalanan naik bus dari jogja sampe karawang saya duduknya cuma bisa miring kiri, ganjelan bantal dan leher juga diganjel bantal karena ternyata ikut kecetit sampe ga bisa nengok kanan kiri. Huft.

Kenapa atuh ngotot banget harus pulang padahal baru abis jatoh? Kenapa ga istirahat dulu sampe pulih??

Karenaa..seninnya saya harus masuk kerja. Hahah. Iya, alhamdulillah pas di jogja saya sempet apply untuk jadi tenaga honorer di salah satu sekolah negeri di karawang. Ndilalah keterima karena memang tenaga guru BK nya kurang disebabkan ada guru yang resign karena hamil besar. So, alhamdulillah ga perlu lama-lama nganggur. 
Terus gimana rasanya mulai ngajar lagi?. Yang pasti badan masih berasa jetlag. Jarak rumah ke sekolah itu lumayan jauh, motoran 20-30 menit. Terus jam kerjanya mulai dari jam 7 pagi sampai jam 15.30 sore. 

Jadi tiap hari saya harus berangkat jam 6.15 dan baru sampe rumah itu sekitar jam 4 atau 4.30 sore. Lumayan bikin rentek di badan buat saya yang setahun sekolah di jogja dengan jarak kampus cuma kepleset doang karena di sebelah asrama. 

Belum lagi soal macet. Kayanya ini kota makin ga manusiawi macetnya. Berangkat kerja pagi umpel-umpelan kena macet, pulangpun begitu. 

Yawes, resmi deh saya jadi penyumbang kemacetan karena saya tiap hari juga bawa motor dg alasan angkot dari rumah saya jarang banget. Huft. 
Terus masa ga ada cerita bahagianya? 

Oh ada dong.

 Tau dong kalo kita kerja sesuai passion mah di hati jadi bahagia. Begitupun sama kerjaan ini. Hari pertama saya masuk, udah dirubungin murid-murid aja yang pada galaw mikirin penjurusan kuliah dan pilah pilih kampus.

 Saya senang sekali bisa jadi tempat mereka berkonsultasi. Belum lagi partner kerja saya (Halo Pak Dudi..!) alhamdulillah so far menyenangkan dan gak terlalu banyak tuntutan meskipun beliau senior lah ya. Terus saya juga dapat ruangan sendiri terpisah dari kantor guru (emang harusnya begitu sih). Ruangannya cukup lapang, bersih dan nyaman buat murid-murid datang kalo mau konsul atau konseling atau sekedar ngobrol-ngobrol aja. 
Intinya saya bersyukur bersyukur dan bersyukur. Allah mudahkan apa yang mugkin bagi sebagian besar teman saya masih jadi kebingungan.. jadi saya gak boleh banyak ngeluh, harus nunjukin etos kerja yang bagus, dan belajar terus menyesuaikan diri sama guru-guru yang lain. 
Semangka. Semangat kakak. 
Selamat hari selasa 💜

Advertisements

3 thoughts on “Cerita bu guru bk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s