Jogja sehari. 

Yawes rejeki bisa dicari, mari senangkan diri sesekali… 

~quote macam apa itu? Itu mah menghibur diri aja. Hih. 
Bukan rahasia umum lagi kalo jogja tiap menjelang akhir tahun ramenya selalu gak ketulungan. Macet dimana-mana karena warga-warga plat B, D, F dkk pada masuk jogja. Liburan. Sebenarnya waktu-waktu kaya gini ya kurang tepat untuk warga wates maen ke kota. 

Macet broh. 

Tapi ya mau gimana lagi, dakuw kadung janji sama kawan di sini kalo abis ujian mau foya foya setitik. Menghilangkan stress. Jadilah pagi tadi kami berdua cus dari wates jam 9.30 pagi. Iya kesiangan. Matahari udah nyorot banget dengan kejamnya. Agenda dan rute kami hari ini adalah : kampus karangmalang ngedrop laporan ke dosen- makan siang di SS karena daku sakawa sambel mangga dan karedok- Larissa- galeria mall- nongkrong di malioboro biar kayak turis- lalu balik ke wates. 

Gimana, bayanginnya udah capek belum? Belum ya. Mari kita lanjut. 

Oia, ini dia partner jalan saya. Mbak dewi.. si gadis pantura. Hokya-hokyaa. (Nyanyik dangdut koplo) 


Mbak dewi ini ciamik abis lah dijadiin partner jalan. Mau aja diajak makan terus. Aku bahagia. Muahahah. 
Sesuai rencana, destinasi pertama kami adalah kampus. Saya janjian sama dosen mau nyerahin anak saya.. eh maksudna laporan akhir penelitian saya. Janjian jam 11. Nunggu sejam. Eh ketemu gak sampe 1 menit. Jadi dosen mah, bebas ya. Hiks. 

Kelar urusan di kampus, kamipun melipir ke spesial sambel depan kampus karmal. Saya kalap. Mbak dewi tetap dengan anggunnya cuma pesen es cokelat sama cah kangkung. GAK PAKE NASI. Saya jadi ngerasa hina karena pesennya banyak aja. 

Nasi. 

Sambal mangga. 

Karedok. 

Bawal goreng. 

Es jeruk nipis. 

Ini nulis sambil ngiler lagi. Sambal itu selalu sukses bikin nasi tandas. Hiks. 

Kelar makan dan sempet tak kuat berdiri, kami pun melanjut ke Larissa buat facial dan membuang komedo2 serta beban hidup. Oh, andai kenangan pahit bisa langsung ilang dipencetin kayak komedo. Sakit sih, tapi akhirnya bersih kan. Yeay. Saya baru pertama kali facial di Larissa, yang katanya emang terkenal di jogjes tapi harganya masih ramah di kantong. Tempatnya asik. Lega.. gak sumpek meski banyak banget antrian. Gak sempet moto karena hape lobet. Huhuh. Puas gak facial disini? Biasa aja sih sezuzurnya, karena massage nya cuma sebentar banget. Muka masih berasa tegang udah lgs aja dipencet2in. Aku belum rileks jadinya. Kata mbak dewi sih biasanya lama, tapi mungkin karena pasien membludak jadi gitu deh. 

Larissa beres, melanjut ke Galeria mall nganterin mbak dewi ngeceng. Ada kali hampir 2 jam muter-muter, tapi sukses tak belanja apapun. Kami jadi jumawa, berasa mampu menghemat pundi rupiah. Tapi ternyata kami keliru. Karena sorenya kami kalap beli baju di tempat lain huhu. 

Di galeria mall kami juga sempet makan sore rapel ama makan malem di salah satu tempat, namanya Happy bee. Modelnya fast food makanan jepang kayak model hokben gitu. Tapi dengan harga yang jauh lebih murah.. masa ya, sepaket nasi+beef teriyaki+ ayam saus barbeque+salad+ es teh segede bagong harganya 33rebu. Aku pun pesen nasi+ chicken+ prawn tempura+salad+ minum juga 30an. Kalo di model hokben kan itu pasti udh di atas 40 rebu dan belom kena pajak. 

Oh jogja, i love you.
 Terus rasanya gimana? Enyaaaaaaak. Kayak mirip-mirip rasa paket bento di Gokana ramen. Ada satu saus yang pengen banget kita bawa pulang karena enyak. Tapi kan kita gadis solehah. Gak jadi deh. 
Mana potonya? Tak sempat. Keburu laper dan hape mati. Cih. 

Abis dari galeria, aku pun mengusulkan untuk ngejadiin ke malioboro. Setidaknya ampe rada malem, baru balik ke wates. Dan mbak dedew pun setuju. 

Diperjalanan arah stadion kridosono, tiba-tiba mata saya tertumbuk ke sebuah sign toko. Rumie. Rumah aiskrim. Terus saya teh langsung inget sesuatu. 
Rumie. 

Dibelakangnya ada offline store salah satu akun instagram yang jual baju ucul-ucul dg harga yang mayan murah. Lalu kami pun putar balik. Aku meracuni mbak dewi. 

Hahahahhaha. 

Ucul kan tokonya. Ya kan? 
Kami disana langsung kalap. Coba in satu-satu sampe embaknya bingung kali ngeliat kita lama amat. Acara berbelanja ditutup jam 6 sore dan kami pun sekalian ikut solat disitu. Saya sakses membawa 2 buah baju, dan 1 buat mbak dewi. Puas tapi sedih. Sedih pas gesek atm. Hahaha. 

Keluar toko jam berapa? Jam 7 malem aja sist. Masih kuat mau ke malioboro? Oh cencu saja tidak. Karena pas lewat jalan malioboro.. duileee orang banyak bener. Jalanan juga super macet, dan susah gerak. Walhasil demi kewarasan dan kesehatan badan. Kami pun puter ke jalan sarkem, lurus dan langsung balik ke wates. Kenapa menyerah? Ya kali mau sampe jam berapa keluar malioboro kalo jalanan gak gerak gitu. Kami mah tobat. Gak kuat. Jompo. 

Sampe wates jam 8, mandi sambil nyuci, dan nulis entri ini deh. Demikian laporan jogja sehari ini. Yang masih ada ngabisin akhir tahun di jogja, sing sabar ya. Macet dimana-mana qaqa. Dan jangan lupa sunblocknya di bawa. Fanas kak. 
Oia, sama vitamin ya jangan lupa diminum.. soalnya cuacanya sungguh labil bak anak 25 an tahun ditinggal pacarnya. Eeaaaaak. 
Well, sekian postingan gaje ini. 

Selamat bobok 

xoxo. 

Advertisements

7 thoughts on “Jogja sehari. 

      1. Mbak Lativa terima kasih suka baca blog aku ya. Walaupun kadang2 tulisannya geje wahahaha. Oh kuliah di UNY, aku pernah ngelewatin kampusnya, yg ada kolam renangnya kan ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s