Bahagia itu.. 

..melihat satu persatu kewajiban (baca: laporan) terselesaikan. Walau harus ditebus dengan begadangan, mata perih liat laptop terus, dan tangan berasa kapalan karena ngetik tak uwis-uwis.

I’m almost there. Rasanya baru kemarin cerita disini kalo saya mau lanjutin pendidikan, eh desember besok saya udah ujian negara. Ada banyak hal yang terjadi hampir setahun ini. Bahagia dan sedih, berganti-ganti. Tapi semoga saya bisa terus bersyukur. 

Akhir tahun ini saya lagi dibelajarin Allah untuk mengikhlaskan yang pergi. Saya harus mau melakukan ini agar takdir yang baru yang lebih baik datang menggantikan. Bukannya gak sedih, tapi ya gimana.. kita mah cuma makhluk. 

Makhluk yang kadang ya suka sotoy sama skenario Tuhan. Giliran gak sesuai harapan atau ekspektasi ya jatohnya bener-bener sakit. Padahal ya siapa suruh menggantungkan harapan sama manusia? Kata Sayyidina Ali juga kan disebutin, belio udah menemukan banyak keperihan dalam hidup. Tapi yang amat perih mah ya berharap sama manusia. 

Tapi yaudah, time will erase and healing everything (ceunah sih gitu haha). 

Semoga ini jadi media saya untuk kembali sama Allah. Ngedeketin Allah lagi, dan minta maaf atas sgl kelalaian dan kesotoyan saya atas takdir selama ini. Sedang amat berusaha untuk meyakini dan mengamini kalau Allah akan memberikan apa yang saya butuhkan bukan yang saya inginkan.

Kemarin juga sempet dengerin tausiyah Aa gym, intinya katanya udah lah hidup mah gausa terlalu menyesali masa lalu. Karena itu akan terus memberati langkah hidup kita.  Atau juga gak usahlah terlalu cemas sama masa depan. Sampe kita lupa untuk berbuat yang terbaik di masa sekarang. 
Dan poin terakhir, katanya kadang kita tuh bukan lupa untuk bahagia. Tapi gak siap untuk bahagia. Soalnya masih aja ngotot mau nyimpen hal-hal yang sebenernya udah tau nyakitin, udah tau memberatkan hidup. 

Ah, ngomong mah selalu gampang yes neng? Tapi setidaknya tulisan ini nanti bertahun ke depan saat inshaAllah semoga keadaan saya sudah jauh lebih baik (aamiin) maka saya akan tersenyum mengingat episode hidup saya di tahun ini.

 Lalu mungkin akan menggumam.. 

“Edan ipeh, pernah juga oneng dan hampir “mati” kayak gitu.. tapi lo survived, dan lo hebaaaat..” 
Aamiin. 
2016 sebulan lagi abis nih, kamu udah ngapain aja ?

Advertisements

2 thoughts on “Bahagia itu.. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s