Dear Ibuk. 

Assalamualaikum ibu. 

Bu, semalam abis di telpon ibu ada yang ngalir begitu aja di sela-sela mata. Ah, saya mah emang cengeng. Maafin ya bu. 

Bu, terimakasih untuk setiap doa dan kata-kata penenangnya buat saya. Meski kalau tiap ketemu malah suka rada canggung hahhaha. Tapi kalo di telpon mah kita bisa curhat-curhatan lancar ya. 

Bu, saya gatau nih ke depan perjalanan dan takdir Alloh buat saya dan anak ibu gimana. Apakah nanti saya bisa bener-bener jadi anak perempuan ibu atau engga saya gak tau. Ibu, saya butuh doa ibu juga untuk itu. Selain doa mamah saya tentunya. 

Walau saya gak tau ke depan gimana.. tapi, boleh gak saya bilang kalo saya sayang sama ibu? Saya sayang sama ibu karena ibu sudah besarin anak lelaki yang saya pilih jadi teman terdekat saya dua tahun terakhir ini. 

Terimakasih ya bu, dari beberapa ibu dari lelaki yang pernah dekat sama saya (cie kayak banyak aj, padahal enggak ) baru ibu yang mau dengan senang hati di dekati. Bahkan gak pernah lupa ngasih nasihat ini itu seperti ke anak sendiri.
 Terimakasih buk.

Seperti pesan ibu malam ini,  Inshaallah saya bakal berusaha tetep sabar dan jaga diri disini. Till we meet again ya ibuk. 
Sehat-sehat selalu di sana. 

Salam untuk ayah. 
 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s