Dear mamas

*bewareeeeeee, postingan ini mungkin akan berisi konten menye-menye karena yang menulis sedang rindu akut akibat dari kelelahan LDR hihi..so, bare with my blog post!

Halo, selamat tanggal 18 (udah telat sehari sih nulis ini di blog, tapi di blog kita mah udah pas aku tulis tanggal 18 kemarin…)

Selamat ulangtahun lelaki irit bicara.
Selamat menjalani usia 25. Semoga semakin dewasa, dan selalu bersyukur atas segala hal yang Allah berikan.

Baru kali ini aku nulis blog post soal ulang tahun terus speechless mau nulis apa. Sampe mikir mau nulis apa. Mau kirim doa, bingung mau nulis apa.. Mungkin karena doa-doanya udah dikirimin semua ke langit menjelang subuh tadi.. semoga sampai, dan diijabah Allah. Amiin.

Ngapain sih nulis ucapan lagi di blog? Ya supaya ada jejaknya aja, kalo nanti kita tua bisa kita baca-baca lagi.

Yaudah yuk mulai suratnya.

Hai lelaki yang selalu sulit bilang cinta, semangat ya.. usia duapuluh lima itu mungkin akan kamu temui banyak-banyak kejutan tak terduga. Baik senang maupun susah, baik tawa maupun tangis. Semoga kamu tetap bisa menjalaninya dengan hati yang lapang ya. Gak usah takut, inshaallah saya juga akan tetep nemenin kamu di situasi apapun.

Semoga Allah tetap mengizinkan ya.

Mamas sayang, seperti normalnya perempuan yang udah masuk usia duapuluh lima tentunya aku juga mulai mikir soal masa depan.

Eh, kalo kepikiran soal masa depan sama kamu mah mungkin dari awal kita memutuskan jalan bareng kali ya.. iya, aku sefuturistik gitu dua tahun lalu. Bisa aja gitu dulu pas kita masih temenan biasa terus ada momen pas kamu ngimamin shalat jamaah rame-rame aku langsung ngebatin:

” Ya Allah, boleh gak ini lelaki bisa jadi imam shalat saya selamanya?” Haha..

Ups, jadi ketauan ya, siapa yang jatuh cinta duluan waktu itu.

Tapi tenang, jangan spanneng dulu. Aku mah gak akan nuntut aneh-aneh kok.. misal seperti nuntut di kawinin besok. Nggak mas, tenang aja. Aku juga takut kalo cepet-cepet. Hahaha.

Pokoknya di usia 25 ini alhamdulillah inshaallah aku makin ngerasa yakin sama kamu. Semoga kamu pun merasa yang sama. Ada rasa tenang di hati yang pelan-pelan semakin besar. Rasa aman dan semakin nyaman sama kamu. Sama hubungan ini. Walau kadang gak selalu mulus, ada drama di sana-sini..(well..mostly yang selalu bikin drama sih aku ) karena perbedaan cara pikir kita terhadap segala sesuatu, tapi alhamdulillah kita bisa bertahan ya.

Betapa kadang saya (dan temen-temen deket kita) suka aneh orang yang irit ekspresi (tapi luar biasa keras kepala) kayak kamu bisa tahan sama aku yang super bawel, super sensitif dan selalu tumpah ruah emosinya. Kalau diibaratkan jalan, kamu itu jalan tol cipali yang super lempeng, kalo aku mah jalan lingkar selatan arah nagrek.. berkelok-kelok banyak tanjakan naik turun fluktuasi emosinya.

Tapi ya semoga segala perbedaan itu agar kita bisa saling melengkapi. Kita bisa jadi cermin untuk diri masing-masing.

Pokoknya nanti kalo suatu hari kita diizinkan terus bersama, lalu kamu masih kelewat lempeng kalo aku sayang-sayang, yaudah aku mau mencurahkan surplus kasih sayangnya ke anak-anak kita aja..biar lebih manfaat.. semoga mereka gak selempeng bapaknya juga nanti. Tapi tenang, bapaknya juga akan tetap di sayang hahahaha.
 

Mamas, aku gak bisa nih ngejanjiin apa-apa sama kamu, aku gak bisa janjiin kalo kamu habisin sisa hidup aku sama kamu terus aku akan selalu bahagiain kamu. Aku gak bisa janji kalo aku gak akan pernah marah-marah sama kamu, aku gak bisa janji kalo aku gak cemburuan berat sama kamu. Aku gak bisa janji kalo nanti aku akan selalu rajin masakin kamu, aku gak janji kalo nanti setiap hari bisa bikin kamu senyum, aku gak bisa janji..

Tapi setidaknya kamu harus tau kalo inshaallah saya siap sama-sama kamu berjuang dari nol untuk memperjuangkan semuanya. Inshaallah aku gak akan jadi perempuan penuntut hal-hal besar dari kamu, kita usahakan semuanya sama-sama ya mas. Senang, susah, ketawa, nangis, kecewa, bahagia, kita jalan bareng-bareng ya. Gak saling ninggalin.

Aku pun gak minta kamu menjanjikan hal-hal besar untuk aku, gak usah. Cukup jadi lelaki yang selalu mau berusaha dan berjuang sama-sama aku, gak gampang nyerah, meletakkan komitmen di atas semuanya, karena katanya cinta itu bisa naik turun, tapi komitmen enggak. Itu semua inshaallah udah cukup.

Yuk terus berjuang.. semoga kita segera siap di waktu yang paling tepat ya.

Selamat duapuluhlimatahun calon imamku.

Terimakasih udah terus sama-sama aku, nerima segala lebih dan kurangnya aku.

Semangat..semangat..semangat.
Ayo berjuang demi mimpi-mimpi kita.

Desember.. februari.. gak akan lama. Semoga memang gak akan lama lagi kita harus berpisah melintas pulau.

Semoga gak lama lagi ya momen saya nanya kamu udah makan belum lewat whatsapp, bisa berganti dengan ngajak makan bareng setiap hari.

Makan sama-sama dengan masakanku yang hangat walau aku gak yakin sih bakal enak apa enggak (gagal romantis haha).

Hmm.. apalagi ya, katanya sih speechless eh ternyata panjang juga ya. Dasar emang aku bawel ya.

Yaudah, semoga mamas baik-baik di sana ya. Sekali lagi, selamat ulang tahun mamas. Love you.

P.s mamas udah tahu belum gimana rasanya di sayangi sedalam ini sama perempuan satu ini? Semoga udah tahu rasanya ya…

Kalo belum. Sini aku kasih tau….

Semoga mamas…..

Bahagia sama aku

                                      Jogja, 19 Agustus.         
                                      – neng.

image

*Postingan ini juga diikutsertakan untuk Giveaway nya mbak Diah
*sungkeeem*

Advertisements

4 thoughts on “Dear mamas

  1. Mamasnya pasti namanya Agus…*tebakan mainstream*

    Btw semoga beneran dipersatukan ya. Terus kalau ada perbedaan itu emang udah garisnya. Kayak cilok dan saus. Beda tapi kalau dah jadi satu nampol bangeeettt.

    Makasih udah ikutan GAnya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s