Oh Tanggal tua.

Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X MatahariMall. Yang diselenggarakan oleh ShopCoupons. voucher mataharimall dan hadiah disponsori oleh MatahariMall.

mataharimall-kompetisi

 

Siapa yang suka ngerasa punya banyak uang pas awal bulan lalu ngerasa boleh foya-foya, makan enak, jalan-jalan,  terus  gigit jari pas bulan tua??

*mengacungkan tangan sendiri*

Iya terkadang saya suka begitu. Malu.

Saya lagi tertatih-tatih nih nunggu tunjangan uang saku yang belum kunjung cair. Bahkan jajan-jajan di angkringan pun saya sudah tak mampu haha.

saya jadi mau cerita tentang pengalaman saya jad survivor tanggal tua di kala zaman jadi mahasiswa dulu.

Saya tinggal berpisah dari orangtua sudah cukup lama. Dimulai sekitar tahun 2009 saya sudah pindah ke jakarta untuk kuliah dan memutuskan untuk mengekos dan mulai dari situ saya diharuskan belajar mengatur uang jajan sendiri.

Awal-awal dapat kesempatan megang uang sendiri tuh rasanya luar biasa banget, berasa udah kayak orang dewasa deh waktu itu. Ngerasa dewasa tapi nyatanya masih bloon gitulah. Jatah uang jajan bulanan dari orangtua saya gak banyak, pokoknya ngepas deh buat bayar kosan, makan 3 kali sehari di warteg, potocopy tugas kuliah, dan jajan dikit-dikit. Tapi ya namanya waktu itu masih labil, saya sering banget kehabisan uang pas tanggal tua.

Ya gimana gak kehabisan uang kalo awal bulan saya suka makan enak, royal beli pulsa isi ulang dan jalan-jalan..malah kadang sok gaul ikut nonton sama temen-temen.

 

Eh pas tanggal tua baru deh berasa perihnya. Makan indomie pake nasi aja udah seneng banget.

Terima kasih oh wahai penemu indomie. Kalian adalah penyelamat perut anak-anak kosan di tanggal tua.

Pokoknya dulu pas saya ngekos, kerjaan saya pas ditanggal tua adalah ngorek-ngorekin isi tas, nyari recehan buat sekedar bayar ongkos metromini. Haha miris syekali saudara-saudara kalau inget masa-masa itu.

Tapi kalau tanggal muda lagi ya balik lagi sombongnya, jajan gak pake mikir. Makan pun maunya milih lauk yang enak. Gitu terus deh, lingkaran setan sampai lulus kuliah.

Sampai suatu ketika saya lulus kuliah dan kemudian bekerja di pulau jawa, barulah mata saya terbuka lebar-lebar :

NYARI DUIT ITU SUSAH PISAN MEEEN.

Kenapa zaman kuliah saya gampang banget buang-buang duit.. huhu.

Kalau zaman kuliah kehabisan uang banget , saya bisa melipir ke teman kosan dan minjem duit. Kalo pas di kalimantan kemarin, minjem ama siapa kalo sesama temen juga bokek???

Hidup di pedalaman dengan frekuensi turunnya gaji seperti kenangan masa lalu: GAK JELAS. T_T #baper. Bikin saya jadi akrab banget sama hidup prihatin saat di tanggal tua.

Makanya pas awal-awal saya tinggal di Kalimantan  tiap belanja kebutuhan dapur di pasar atau di warung rasanya pengen nangis. Selembar uang lima puluh ribuan kayaknya gak ada harganya di sana. Gampang banget abis. *mewek*

Jadilah saya sipengamat harga yang amat mahir saat ke warung.

Lupakanlah tuh milih merek-merek barang terkenal, kalau itu murah.. maka ambil saja. Enak atau engga, wangi atau enggak, itu urusan belakangan. Yang penting fungsional dan murah. Maka setahun kemarin kayaknya saya jadi penggemar roti-roti atau biskuit merek gak jelas, deterjen yang gak ada iklannya di tipi, apapun, yang penting murah.

Miris yaaa… hahaha

Hidup disana pun alhamdulillah bikin saya insyaf jajan di luar. Soalnya ada satu pengalaman yang bikin saya kapok jajan di luar.

Ceritanya suatu hari saya makan di warung sederhana di pasar. Tempatnya mah kalo di jawa kayak tempat makan indomie atau burjo, cuma bedanya disitu jual nasi dan lauk pauk.

Pikiran polos saya waktu itu adalah :

“Ah, pasti harganya gak jauh beda sama warteg, terus penjualnya dari jawa juga.. siapa tahu dikasih murah harganya…”

Saya makan dengan nikmat, eh pas bayar rasanya saya gak ikhlas banget.

Dua puluh rebu buat nasi dengan lauk tumis kacang panjang sama sepotong ayam kecap.

Langsung bokek. Dua puluh ribu bisa buat beli tempe dua papan, telur ayam tiga butir,  dan seiket sayuran buat makan 3 kali.

T_____T  #itunganbanget.

Tapi waktu itu temen saya nyemangatin, katanya tenang.. bisa ambil di atm kan.

Abis makan di warung pinggir pasar itu saya langsung bokek besoknya. Ngecek tanggalan di hape pun ternyata masih jauh ke tanggal gajian. Sorenya saya ngibrit ke atm satu-satunya di desa tempat saya kerja. Lalu sesampainya disana saya mendapati tulisan besar di depan atm

“ MAAF ATM INI SEDANG DIPERBAIKI…”

Mamam banget deh. Dompet saya padahal udah enteng banget. Ya iyalah orang isinya cuman tinggal kartu atm sama katepe . huhu. Pulang dari atm udah dah, berasa galaunya gimana menghadapi besok. Kebayang deh harus nyari pucuk daun singkong kali ya buat lauk makan.

Besoknya saya sama roommate saya pun menghitung kira-kira berapa sisa uang yang kami punya. Eh setelah dikumpulkan ternyata cuma ada 12 ribu rupiah. Cukup buat beli beras sekilo. Tapi kami bingung mau makan lauk apa..yaweslah, yang penting beras kebeli dulu dan bisa dimasak. Kayaknya makan pake garam ama kecap juga enak.  Anggap aja makan nasi goreng. Haha.

Anehnya waktu itu meski sedih karena kok ya bisa banget bokek sampe segitunya, tapi saya dan temen serumah saya waktu itu Cuma bisa ketawa-ketawa. Anggap aja pengalaman yang berharga dan pembuktian kalau kami setrong dalam menghadapi tanggal tua.

Kayak si budi yang amat setrooong menghadapi tanggal tua.

 

Tapi kayanya Tuhan tuh gak tega sama kita. Gak tega membiarkan dua anak gadis yang manis ini cuman makan nasi sama garam dan kecap, karena tiba-tiba pas habis datanglah anak tetangga ke rumah kami. Dia membawa pesan dari Ibunya kalau kami diminta ke rumah habis isya buat makan bubur kacang sama makan semur payau (daging rusa) hasil buruan ayahnya.

Wuaaah rasanya bahagia banget. Kayaknya waktu itu adalah makan malam ternikmat kami berdua deh. Punya uang 12 ribu tapi bisa puas makan semur payau sama makan bubur kacang sampe nambah berkali-kali. Rejeki anak sholeh di tanggal tua. Alhamdulillah.

Jadi gaes, jangan takut menghadapi tanggal tua. Meskipun kayanya kehabisan uang pas tanggal tua itu menyeramkan banget kayak ketemu mantan.. tapi percaya deh bakal ada  orang-orang baik yang nolong kita. kalo kami  ditolongin sama tetangga, nah kalo si budi sih asyik karena ditolong sama matahari mall.

Advertisements

6 thoughts on “Oh Tanggal tua.

  1. padahal ternyata kalian emang sengaja ngitung uang 12 ribu itu kenceng kenceng di teras biar ibu tetangga denger dan gak enak hati, iba lalu nyuruh anaknya ngajak kalian makan bareng *sinetron banget* :))

    good luck yaaa! 😀

  2. Pengalaman yg ketika dijalani rasanya perihhhh. Tp begitu udah terlewati 1-2 tahun, somehow kok bersyukur yo dikasih Alloh episode hidup seperti itu 🙂 membuktikan bahwa: “We can do it!” …. Eh apa gw doang? Hahaha.

  3. hahaha pengalaman tinggal di kalimantan yg serba muahal,,, itupun yg ku alami… beli pepaya ditimbang dong,,, aaahhhh ngeriiii…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s