Tentang baper

Halo selamat hari senin dari si Neng ipeh yang mulai sibuk ngurus berkas buat kuliah lagi. Udah mulai berasa campur-campur nih perasaan, tapi ya sudahlah mari nikmati saja. Bersyukur dan jalani.. dipikir sembari jalan aja. 😂

Pagi ini dapet bbm tjurhat colongan dari seorang temen. Dia galau soal jodoh. Saya kadang juga sih. Namanya belum sampe janur kuning melengkung kan ya, kadang hati ini insecure aja bawaannya.

Tapi kan saya yakini aja kalau jodoh mau salah satu takdir Tuhan.. apa yang ada sekarang dijalani, disyukuri, dipertahankan kalau baik, terus memperbaiki diri. Sisanya serahkan sama Allah.

Nah kawan saya itu emang termasuk yang gampang baperan. Alias gampang bawa perasaan tiap segala sesuatunya. Dianya sendiri juga ngakuin itu. Katanya dia capek, kok tiap dia suka sama cowok.. eh cowok itu gak suka balik sama dia. Saya cuman bengong aja dengernya. Bingung komennya.

Terus saya cuman komen:
” Yaudah neng, kurangin bapernya aja..”

Terus dia ngaku kalo emang dia baperan. Baper parah.

Nah itu diaaaa.

Orang kalo baperan parah kan kadang jadi suka susah ngeliat realita. Dia jadi terpenjara sama perasaan-perasaan dan prasangka buatannya dia sendiri.

Gebetan apdet status bbm dikit. Dibaperin, disangkanya buat kita.

Gebetan perhatian dikit sama kita, udah langsung berbunga-bunga.. padahal sebenernya dia perhatian juga sama semua temen.

Gebetan ina.. itu..
Dibaperin.

Pas tahu kenyataan gebetannya punya pacar atau gak suka balik sama dia, atau cuma nganggep temen biasa baru deh sedih menggila. Yang parah mungkin sampai terpuruk.

Padahal mungkin sebenernya juga kayak gitu.. cuman karena baper parah, jadi seolah-olah berbalas atau tercipta ilusi gebetannya ngegebet balik..

Terus sakit hati. Meratapi diri.
Padahal awalnya ya dirinya sendiri yang baperan sama orang.

Gimana dong biar gak gampang baper?? Ya banyak-banyak pake logika aja. Apalagi kalau udah bukan abege lagi, harusnya pertimbangan suka sama orangkan sudah makin meluas.

I mean, kita kayanya udah bukan yang kayak anak SMA dikit-dikit naksir karena cuma disenyumin atau diperhatiin dikit sama lawan jenis.

Rasa suka, simpati, mengharap, mencinta, kayanya udah saatnya gak sembarangan dijatuhkan sama sembarang orang.

Ya kan udah gede, masa pikirannya masih mau se-lovey-dovey atau sedrama pacaran kayak anak SMP atau SMA. Gampangnya mah, masa masih mau main-main saat kita bahkan udah lewat jauh dari masa SMA bahkan kuliah. Bahasanya mah, udah bukan waktunya lagi lah main-main.
Hehehe.

When we’re ready for a relationship then go ahead. Kalau engga, yaudah sibukkan diri aja dulu buat memperbaiki kualitas diri. Atau senang-senang dulu memperluas pergaulan, ngejar karir, sekolah, traveling, atau apapun yang membahagiakan selain sibuk baperan.

I give a ‘lil reminder for my self too…

Jangan pernah menjalin hubungan kalo karena cuma takut kesepian. Takut sendiri, takut dibilang gak laku, takut dibilang apapun sama orang lain.

Saya yakin kalo kita udah selesai sama diri kita, atau emang udah siap membuka hati.. maka saat itu insyaallah akan tiba. Yang kita pikir harus dicari-cari pasti akan datang kok.

Shantayyy aja shaaay. Hehe.

Doh, ini postingan senen pagi gini amat ya. Pengen noyor saya gak sih? Hehehe.

So, masih mau baper berlebihan?

Advertisements

5 thoughts on “Tentang baper

  1. Jadinya kuliah di manaaaaa hahahaha dan taukah kau bahwa Edi baru tau baper itu kepanjangannya apa kemarin dong dong trus dia bilang “hoalah itu ada artinya toh , aku cuma sering denger disebut sebut di grup,” trus kubilang “lah trus selama ini abang kira apa?” dia cuma ngegeleng, “kuanggap nggak ada, kukira gak ada artinya,”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s