Mungkin udah takdir

Saya tuh paling sedih kalo denger bayi sakit atau meninggal. Meski saya belum pernah hamil (yakaleee nikah aja belum sist) tapi rasanya nyess aja di hati. Soalnya sekitar 4 tahun lalu kakak ipar saya kan hamil kembar, terus pas lahiran 1 bayinya gak selamat dan cuma bertahan 13 hari di ICU..itu aja sedih banget rasanya lihat makhluk mungil (she’s born with 1.5 kgs weight anyway :'() harus berjuang keras di ICU untuk bertahan hidup..hingga akhirnya Allah lebih sayang dan ngambil ponakan saya.

Tapi alhamdulillah satu ponakan saya sehat sampai sekarang.. dan kadang suka mbayangin kalo dua-duanya ada wuih lucu amat punya ponakan kembar gitu.

Nah hari ini saya dapat berita duka dari tetangga dekat rumah. Literally benar-benar dekat karena cuma kehalang berapa rumah gitu. Putrinya meninggal pas masih dalam kandungan ibunya pas usianya udah pas 9 bulan.

Saya aja yang gak ngandung sedihnya warbiyasak, gataulah gimana perasaan ibunya yang harus berjuang melahirkan (via operasi caesar) bayi yang udah gak bernyawa. Tapi lagi-lagi Allah mungkin memang punya rencana lebih baik dan lebih sayang sama bayi itu.. jadi ternyata pas dilahirkan bayinya punya kelainan gitu, (maaf) di sebelah kepalanya ada benjolan besar hampir sebesar kepala bayi itu sendiri.. yang kita gak tau apa. Kalo kata tetangga-tetangga sih tumor atau apa, wallahu alam.

Dan saya menuliskan cerita ini, mungkin ingin sekedar berbagi dan memetik pelajaran bahwa:

PLIS PARA BUMIL RUTINLAH PERIKSAKAN KEHAMILANMU KALAU SAYANG SAMA ANAKMU.

*ini rada kebawa esmosi nulisnya*

Jadi, tetangga saya ini emang selama 9 bulan entah kenapa gamau banget cek ke dokter. Pertama selalu alasannya biaya, padahal itu dipuskesmas geratis. Bidannya banyak, dan ramah-ramah pula (dulu pernah nemenin sohib lahiran di klinik bersalin puskes dan gak bayar samsek). Sampe beberapa bulan pun selalu petugas medis yang ke rumahnya, tapi karena si bumil ini males-malesan jadilah petugas medis juga rada kzl.

Selama 9 bulan pun si tetangga saya ini sama sekali gak mau USG..dengan alasan pengen surprise aja, padahal kan ya USG bukan cuma ngeliat jenis kelamin aja. Tapi jg untuk ngeliat perkembangan janinnya sehat apa enggak. Nah.. pas kemarin itu tetangga saya ngeluh kalo janinnya kok gak ada pergerakan di perut, barulah heboh dibawa ke bidan puskes..pas nyampe sana para bidan udah langsung ngerujuk ke RS untuk lahiran. Tapi lagi-lagi tetangga saya dan suaminya entah kenapa ngeyel gamau langsung pergi. Akhirnya sore itu bidan buat surat perjanjian sama suaminya bahwa pihak puskesmas gak bertanggung jawab kalo terjadi apa-apa karena mereka udah merujuk tapi di tolak.

Malam harinya ada bidan dan bahkan ibu lurah kami (saking awarenya sama warga) datang ke rumah tetangga saya untuk maksa ke RS.. eh ndilalah ditolak juga. Yawes akhirnya mereka baru mau dibawa ke RS besok paginya.. err dan dalam slow motion banget sampe kami para tetangga gemas luarbiasa sama suaminya terutama.

Dan….

Datanglah kabar duka itu sore tadi.
Sedih. Cobak kalo mereka kemarin sigap langsung mau ke RS.. mungkin bisa ketolong.. mungkin atau mungkin… ah sudahlahhhhh…

Jawabannya cuman satu :
Mungkin udah takdirnya Allah.

Sekali lagi, ambil pelajaran. Anak itu amanah Allah, titipan yang paling besar (kalo kata mamah) maka kalo disia-siakan ya…….. *isi aja sendiri*

P.s for bumils dimanapun berada, semoga sehat selalu, lancar sampai lahiran, anak dan ibunya sehat dan selamat.. 

Advertisements

One thought on “Mungkin udah takdir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s