Tentang kecemasan

Saya tipikal orang yang suka psikosomatis kalo lagi cemas berlebihan atau super gak nyaman sama suatu keadaan. Bisa tuh tiba-tiba badan ngedrop, meriang, diare parah atau kepala super berat. Padahal tadinya gak kenapa-kenapa. Contohnya bisa banget tiba-tiba demam kalo pas mau ujian. Atau ada anak yang abis SNMPTN demam? Oh ada, itu saya dulu!! Hahaha.

Terus apa obatnya? Istirahat dan pelan-pelan ngajak ngomong diri sendiri buat lebih tenang, lebih let-it-go untuk hal-hal yang bikin saya gak nyaman, dan juga ngasih tahu pelan-pelan sama diri sendiri untuk gak tersiksa sama berbagai macam perasaan sendiri. Intinya, belajar untuk lebih melepaskan diri dan bahagia. Lalu biasanya perlahan saya sehat lagi.

Dulu sih sebelum tahu, biasanya saya akan buru-buru berobat. Makanya mungkin zaman saya SMA itu sering banget ke dokter karena sakit sepele yang setelah ditelusuri biasanya penyebabnya karena saya cemas mau ujian, takut nilai jelek, ada konflik di sekolah, males ketemu temen dll. Unik deh mekanisme pertahanan tubuh dan emosi saya. Haha.

Pokoknya kalo udah mulai ganggu badan, saya akan mengulang kegiatan diatas. Ngajak bicara diri dan hati saya, hening sejenak dan nanya apa-apa yang dia inginkan. Ribet nya ya? Hehe.. ya itu salah satu cara saya meredakan stress dan tekanan yang ada.

Saya ngaku banget deh kalo setahunan terakhir ini saya emosian banget. Susah banget untuk gak nagging sama pasangan, susah banget untuk gak gampang cemas, gak ceroboh, untuk gak berlarut-larut mikirin masa depan.

Sounds silly ya terlalu mikirin masa depan? Eh pas saya tanya ke beberapa temen konselor saya, mbak nabs dan arga (udah jadi dosen dong sekarang, yeaay Arga you rock!!) cemas soal masa depan itu wajar banget.

Justru kalo kita gak pernah mencemaskan masa depan, kita gak akan pernah berkembang.. kecemasan membantu kita untuk keluar dari zona nyaman. Justru kalo kita gak pernah sedikitpun merasa cemas, itu gak bagus katanya. Berarti kita stuck.. gak berkembang. Tapi asal porsinya seimbang. Harus nyari sumber-sumber kecemasan itu apa, dan udah melakukan apa untuk meminimalisir atau bahkan ngilangin sumber kecemasan itu. 

Ah, terimakasih mba nabs dan arga udah mau diajak curhat semalam. Untuk arga awalnya saya minta untuk bisa ngasih sesi konseling profesional ke saya, tapi dia menolak karena emang gak bisa ya ngonseling temen deket sendiri. Bisa dual relation, terus disuruh konseling ke beberapa kawan konselornya tapi sayanya aja ngotot gamau karena kan pasti mahal #gamaorugi terus yaudah saya minta aja supaya sebisanya obrolan kita kayak konselor dan konseli..jadi dia ngomongnya kayak kita beneran lagi sesi konseling. Alhamdulillahnya bikin saya rada lega dan nemuin beberapa insight sih.

Thanks ga, pagi ini saya jadi bangun dengan lumayan segar setelah kemarin seharian sakit kepala berat dan mewek melulu. hahaha.

Kamu, pernah cemas berlebihan gak?

Advertisements

14 thoughts on “Tentang kecemasan

  1. Pernah. Saat itu mau ujian masuk perguruan tinggi apa-gitu-pokoknya. Malem sebelum ujian gak bisa tidur dan badan gak enak semua rasanya. Paginya mau ujian agak diare. Haduh. Parah.

  2. cemas berlebihan dan dilanjut buang air itu nenekku banget. kalo sakit menjelang ujian, itu adekku. hehehe klo aku lebih kepada self destructive dengan overthinking and imagining the worst. klo udah kayak gitu, cm bisa istighfar dan say to myself: “Udah kejadian blom? Blom kan? Yaudah santai aja…..”

    selain istighfar, also dont forget to breath! atur napas dikala sedang suntuk. tarik napas dari hidung, keluarkan dari mulut.

    1. Iya emg ktnya kecemasan jg dibutuhkan kok dlm hdup, biar kita gak stuck sm kenyamanan yg ada..asal porsinya gak berlebihan dan bikin sakit. Salam kenal juga mba hehee. 🙂

  3. aku pernah, sampe demam dan bener-bener lunglai di tempat tidur ngga bisa ngapa-ngapain… cemas gegara masa depan,,, cara penyelesainnya sama dirimu… ngobrol dan berdamai sama diri sendiri… sama kayak mba Tyka juga perbanyak istiqfar… akhirnya bisa belajar lebih legowo 🙂

  4. Aku juga suka cemas berlebihan, tapi hampir gak pernah kayaknya sampe ganggu kesehatan 😀

    Memang pikiran/perasaan ini tuh ngaruh banget ke kesehatan tubuh ya. Sampe di Kitab Suci kami ada ayat yang bilang, “Hati yang gembira adalah obat, tapi semangat yang patah mengeringkan tulang”

  5. Deuu telat baca postingannya…

    Aq smp skrg masih suka cemas kok,apalagi cemasnya ga jauh2 mikirin “kapan menikah” hahaha 😅😅
    Pdhl sbnrnya tinggal menunggu waktu aja dan banyakin stok sabar, blm lagi ada beberapa hal yg perlu diberesin satu sama lain.
    Cemas juga mikirin perlu pindah kerja atau berhenti kerja sekalian buka usaha aja.
    Ahh byk yg dicemaskan 😥 makanya skrg nulisnya aja ogah-ogahan.

    1. *peluuuuk* calon manten wajar banget banyak cemasnya soal itu.. wong iki yg masih lama krn msh teken kontrak ama negara juga cemas meluluw.. hahah :p

      Mangat ya mbak syera..smg lancar & stok sabarnya melimpah ruah biar endingnya happy… 😘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s