Dokter gigi.

Saya punya trauma sama dokter gigi.. dan itu bikin saya pilih-pilih banget kalo mau ke dokter gigi. Jadi ceritanya dulu saya cabut gigi di Rumah sakit umum karena alasannya ya biar murah kan pake asuransi kesehatan sejuta umat-anak PNS: ASKES. Terus namanya di RS umum kan antrian pasiennya rada kurang manusiawi karena namapun murah, jadi aja dokternya gak telaten sama pasien biar cepet selesai geto. Well, harusnya kan mau semembludak apapun pasien, harusnya dokter tetep manis, pelan-pelan dan gak bikin pasiennya gugup ketakutan. Bisa menenangkan pasienlah ya gitu.
(iya saya takut ngeliat segala peralatan dokter gigi.. apalagi suara-suara alatnya zzz).

Waktu itu kondisi gigi saya bolong parah dan harus di cabut. Beda sama gigi dengan kondisi biasa kan cabutnya lebih gampang, nah saya agak lama karena kondisi giginya udah agak hancur lebur.

Saya udah protes dan pake gerakan isyarat kalau cara dokter menangani saya itu bikin sakit, tapi dokternya malah marah-marah gak jelas dan bilang kalo saya bikin kerjaan dia jadi lama. Dem banget deh.. ya namanya sakit masa mau dipaksain? Tapi ternyata dokternya tetep maksain cabut ampe kelar.. sampe berdarah-darah dan saya udah pucet banget. Nangis ketahan. Kesel banget. Pas abjs selesai cabut gigi, dokter itu pun langsung melengos dan pindah nangain pasien lain. Terus saya gimana? Saya masih shock dan ditenangin suster..suruh pelan-pelan kumur terus dipasangin kapas yang udah ditetesin betadin atau apalah di tempat bekas gigi di cabut.

DARI SITU SAYA TRAUMA KE DOKTER GIGI RUMAH SAKIT. HIKS.

Mulai dari sana, saya berjanji gak mau lagi ke dokter gigi di rumah sakit. Pilihan saya kalau mau periksa gigi, atau sekedar mau bersihin karang gigi ke klinik dokter gigi swasta aja. Emang lebih mahal, tapi gak bikin hati meringis dimarahin dokter atau ketakutan saat tindakan.

Yah, ada harga ada rupa pelayanan lah ya. Huhu. Klinik dokter gigi andalan saya di Karawang ada dua, yaitu klinik PDGI ini kumpulan praktek dokter gigi di Karawang, dan ofcourse dokter gigi yang pernah bikin saya trauma gak praktik di sini jadi saya tenang. Dokter-dokter disini lumayan enak diajak konsultasi, sabar, dan kalau ngelakuin tindakan tenang banget. Hati gak kebat-kebitlah ya.

Dulu pernah operasi kecil di klinik PDGI saat geraham terakhir saya tumbuhnya gak sempurna dan lebih baik dioperasi daripada nyakitin gusi dan gigi yang lain. Operasi giginya gak sakit sama sekali, malah sepanjang operasi dokternya baik hati cerita-cerita ringan nan menenangkan. Kisaran harganya sekarang buat bersihin karang gigi di sini 150-200, sedangkan buat cabut gigi 200-300 an, kalau operasi kecil antara 450-700 an belum termasuk obat dan tergantung kondisi gigi.

Klinik yang kedua namanya Dharma Dental Center. Ini tempatnya lebih enak sih dibanding PDGI, pelayanannya super ramah, kartu membernya bagus, terus ada kayak cafe kecil, perpustakaan kecil dan ruang pijet buat nunggu panggilan dokter. Harganya kurang tahu sekarang berapa.. tapi dulu aja agak di atas harga klinik PDGI karena dulu (tahun 2013) bersihiin karang gigi aja mulai dari harga 200 an lebih. Tapi worth it lah disini.

Agak ribet ya soal pergigian aja hihi..
Tapi ya, namanya buat kesehatan marilah cari yang terbaik karena kalo udah sakit parah *amit-amit jangan sampe* biaya yang dikeluarin pasti jauh lebih tinggi dari biaya perawatan dan pencegahannya. Terus juga kan merawat kesehatan gigi dan mulut juga emang penting banget, karena katanya sih kesehatan gigi dan mulut berkaitan erat juga sama kesehatan organ-organ penting tubuh.

So, kamu-kamu suka deg-degan kaya saya gak sih kalo harus ke dokter gigi??

Advertisements

8 thoughts on “Dokter gigi.

  1. Aku dong minggu lalu abis bersihin karang plus tambal 4 lobang. Mangap dah 2 jam lamanya, hahaha. Alhamdulillah dokternya baik n lembut. Klo aku meringis, sama dokter tanganku dipuk-puk…. Jadi terharu…. #baper

  2. Betul aku juga pernah ke rsud…ampoonnn ditinggal aja gt ama dokter giginya. Gak lagi2

    Bulan desember kemaren aku 4x ke dokter gigi…nambel sana sini, scaling sama perawatan syaraf gigi…mangappppp ampe pegel

    1. Wahh ternyata emang gak cuman di rsud sini aja yaa.. err apa rata2 di rsud kayak gitu kali ya hiks. Itu dulu beneran aku msh syok lgs ditinggal ngeloyor.. gak nanya sepatah katapun. Gemes.

      Iya tadi daku abis scaling..berasa enteng mulut hihi.

  3. Aq engga takut sm dokter gigi..
    Soalnya dokter gigiku,kakanya sahabatku sendiri hahahaha
    Jd klo mau tambal, atau bersihin karang gigi ya tinggal bkin janji ksna. Harganya pun dikasih murah walau ga murah2 amet.
    Makanya ksna tiap tahun buat ngabisin budget pengobatan dikntor 😅😅😅

    Klo dokter gigi lain,blm pernah sihh

  4. Aku sejak kecil paling seneng kalau ke dokter gigi. Kalau dokter lainnya takuutt. Alhamdulillah sampai sekarang gigi masih bagus, ga bolong, ga ada tambalan, ga pernah pakai kawat gigi. Dan aku memang rutin ke dokter gigi setiap 6 bulan sekali. Paling nggak buat bersihin karang gigi. Nah, karena gigi belum ada (jangan sampai) masalah, selama di Belanda baru sekali ke dokter gigi, dan disuruh balik setahun sekali buat cek aja. Dipuji juga giginya bagus, makin kembang kempis hidungku haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s