Komen komenan.

Ada banyak hal yang orang kadang suka gak mikir dua kali buat mudah mengomentari sesuatu ke orang lain. Padahal kondisi tiap orang untuk mencapai sesuatu tuh beda-beda. Halangannya beda, perjuangannya beda, jadi jangan dianggap ” ah cuma gitu doang… masa tersinggung.. “.
Pokoknya kalo mau komentar, ingat selalu untuk menyisihkan waktu sedikit buat berpikir:

“Ehh kalo gue digituin gw bakal sakit hati gak siiiih… ”

Jadi semoga bakal bikin less nyinyir. Believe me, saya juga sebelumnya terkenal nyinyir. Miss cynical lah istilahnya. Kayak gak afdol kalo ga nyinyirin orang. Tapi seiring berjalannya waktu dan beberapa sentilan sentilun dari orang sekitar dan dari Allah yg sayang.. alhamdulillah perlahan makin berubah.

Beberapa hal yang gampang bener diucapin tapi nyelekit versi saya adalah :

1. Buruan nikah, ngapain sih pacaran lama-lama. Tinggal ke KUA doang, pesta ga usah mewah-mewah juga jadi. *padahal yg pernah ngomong gini jg nikahnya mah dibayarin orngtuanya*

Well, siapa jg yg gak pengen nikah? (Ya ada juga sik haha) tapi kan perjuangan buat kesitu buat sebagian orang gak mudah. Harus banyak yg diurus, banyak yg diperjuangkan. Kalo nikahnya mah emg mudah. Tapi kehidupan setelahnya itulah. Masa mau buru-buru nikah tapi abs nikah numpang di rumah ortu, pake fasilitas mereka.. no offense ya, meski sampe detik ini juga tabungan segitu-gitu aja tapi saya sama mascalon pengennya mandiri. Meski harus merangkak dari nol dulu. Insyaallah. Jadi yang buat ringan lidah banget buat komen nyuruh buruan nikah, sok sini atuh sumbang buat hajatan atau depe rumah ahahahah.

2. Sekolah melulu, emang bikin kaya?
Mending kerja di pabrik gajinya gede tuh meski cuman lulusan SMA.

Serius.. saya pernah denger komen kayak gini. Mending kalo yang komen kayak gitu teh dia kaya nya tujuh turunan..ehladalah hidupnya juga biasa aja.

Alhamdulillah keluarga saya meski gak kaya raya, tapi menjadikan pendidikan itu sebagai salah satu hal penting yg harus didapat anak-anaknya. Dan kami pun ya seneng-seneng aja sekolah. Ortu ga pernah menuntut anaknya bergaji besar, atau apapun. Lebih ke ngebekelin ilmu.. ya meskipun pendapatan saya mungkin katanya gak sebesar gaji buruh pabrik (di karawang yg umr nya gede bingits), tapi alhamdulillah saya dapat jauh lebih banyak dari sekedar uang. Ilmu, pengetahuan, wawasan, pengalaman pernah kesini kesitu, bertemu orang ini itu, gak sekedar ngendon kerja tiap hari. Dan saya bahagia. I feel content.
Itu poin pentingnya sih.

3. Ih udah kerja tuh beli barang-barang bagus dong. Dandan. Nyenengin diri sendiri. Masa tas lo itu-itu aja. Udah lulus masih ranselan kemana-mana.

Ini jg salah satu komen yang pernah saya dapat dari temen yang well, emang cantik abis. Hahaha. Tapi seriously, menurut saya ngapain pake barang-barang mahal (tapi fake, iya tas2 kw jg ternyata mahal) terus harus terus mengejar mode tapi mengorbankan kenyamanan. Kerjaan saya menuntut saya bisa mobile, bayangin pas ngajar ke hutan kemarin saya maksa pake high heels, pake tas model cewe2 yang bling bling terus pake jeans ketat atau kaos unyu2 sementara saya harus naik perahu. Ya nggak model lah yaw. Gak efisien. Yang ada malah diliatin warga sekampung plus selangkangan nyeri karena naik perahu pake skinny jeans, toh? Hahahhaa. Atau sekarang kerjaan saya yang freelance tapi ketemunya sama penggede-penggede kampus. Ya saya harus lebih efisien dan sopan dong dalam berpenampilan. Masa lebih bling-bling daripada bukibu pejabat kampus, nanti kesian mereka kalah saing haha. Terus juga emang enak apa manggul laptop kemana-mana pake tas cantik ala cewek2? Ya pegel lah bahu ane. Lebih praktis pake ransel dan flat shoes. Ini serius lebih enak buat dipake ngejar-ngejar bis kalo pulang kemaleman.

4. Ih kok gak lulus-lulus? Skripsi atau tesis gitu doang kok ga kelar-kelar…?

Kalo ini dulu sering banget denger. Ya maklum ngerjain skripsi ampe 2 semester karena halangannya luar biasa. Tiap denger yg komen gitu, rasanya pengen ngelemparin granat. Kzl banget. Cuman Allah, mamah dan temen-temen terdekat yg tau gimana perjuangannya “ngelahirin” si skripsi. Kalo yang cuman demen komen begitu mah, yah didoain aja biar ada rezeki lanjut sekolah lagi biar tau gimana rasanya bikin tugas akhir. Hahaha.

Ada satu quote, yang saya demen banget deh.. dan pengen nempelin di jidat orang-orang yang suka sembarangan komen.

” Don’t judge my path, if you haven’t walked on my journey…”

#kibasponi
#kzl

Pokoknya mah, mendingan berkata baik atau diam aja lah yah.

Kalo kalian pernah dikomenin apa yg nyelekit?? Eheheh.

Selamat tanggal 1, selamat merasakan aroma nikmatnya gajian dan tanggal muda yaaa. 😘😘

Advertisements

16 thoughts on “Komen komenan.

  1. Ya ada sih bbrp. Untungnya yg ttg blm-punya-anak ini jarang bgt dikomenin yg nggak2. Alloh pasti taulah klo aku dikomenin ttg topik tsb, 50% kemungkinan itu orang bakal aku ‘sembur’, hahaha. Jd cobaannya nggak dikasih disitu 🙂 klo ttg hal2 lain, ada sih yg menurutku ANEH banget. Ada yg komentar gini ke ortuku: “Tyka itu apa gunanya sih ikut Suaminya ke Sydney?” -and I was like…. What did u just say?? have u lost your mind? *dalem hati aja tapih hahaha* endingnya: blogku kukunci 🙂

      1. Serius. Lha dipikirnya kebutuhan manusia menikah cm makan ama laundry kali ya? Yg bisa dioutsource ke pihak ke-3 (laundry koin & katering)? Trs adegan bobo2 barengnya gmn? Nggak mikir ih.

  2. Aku pernah dikomenin nylekit gara2 sering blanja onlen.. Ga ambil pusing sih, tp ya kaget aja gituu.. Lha, kan duit2 aku, ngapain dia yg repoot.. Sirik kali yaa

    1. Iya sirik aja tuh gbs iktn belanja onlen mba hihihi. Emang aku jg suka kaget sama org yg demen komen soal bgaimana kita membelanjakan uang kita. Wong kita aja ga ribet, dia yg ribet.. mending klo ngomen yo sambil nambahin duit belanja kn jd seneng aja gtu. Hehe

  3. Pernah dapet komen nomor dua dan iyes itu dari orang yang kerja di pabrik, kami cuman bisa tersenyum waktu itu. Kalo komen yang hampir mirip dengan nomor 3 malah dateng dari orang tua. Bilangnya, karena sudah kerja sendiri, udah diseneng-senengin aja mau beli barang kayak apa. Dulu bapak ibu gak bisa beliin soalnya. jadinya dengernya sih seneng. Coba yang ngomong orang lain. Hihihi
    Orang mah emang gampaaaang buat komen. padahaln oh padahalan….

  4. Udah gak ada yang berani nyinyir sama gue , pey. Soalnya mereka tau , gue bakalan bales 1000x lebih jahat dan nyinyir ke dia dan ke keluarganya . BODO AMAT. lols. eh btw, jurus pertanyaan kapan kawin ke gue ..di bales dengan ..”emang lo bakalan di undang? ogh bangeud ada elo di kawinan gue” ..*yes, I am the evil queen* . lols.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s