Tentang teman.

Seiring berjalannya waktu dan bertambahnya kesibukan serta usia *halaaah bahasane rek* soal pertemanan itu sering masuk ke hal-hal yang penting tapi kadang ga penting banget. Ga penting, tapi juga penting. Whaaat gak penting??? Gimana tuh maksudnya neng?. Ya pokonya aku masuk aliran yang udah ga kuat memaksakan soal pertemanan dalam banyak aspek. Karena berteman jg butuh usaha kan. Iya gak sih? Apa saya aja lebeii. Haha.

Jadi gini loh, kan makin beranjak tua dewasa pasti kesibukan makin meninggi. Gak bisa kayak zaman sekolah dulu yang kalo mau ketemu temen tuh bisa dadakan aja atau sering-sering gitu. Pan hampir semuanya udah pada kerja kecuali gue yang lg jadi pengangguran jadi kalo mau ketemu gak bisa saling memaksakan. Kalo waktunya gak pas, atau gak luas ( saya kalo ktmu sahabat pengennya seharian biar puas) kan jadi nanggung gosipannya cerita dan berbagi kangennya. Kayak sekarang nih saya pengen banget ketemu Mbak T salah satu sahabat saya yang super baik, tapi dari agustus akhir waktunya belum sempet juga. Ya wesss.. ga bisa maksain. Daripada ga enak ya ketemunya nanggung. Bihihihi..maaf ya mbak T! *salim*

Kalo ketemu sering-sering juga lah ya bangkrut ahhaha.. ini zuzur amat soalnya kan kebanyakan temen saya di jakarta. Saya tinggal di rumah ortu di karawang.. kalo dalam seminggu lebih dari 2 kali ke jakarta, ya lumanyun aja ongkosnya. Gak seberapa sih kalo ongkos. Cuma paling bangkrut di urusan jajan dan makan *anaknya gembul soalnya*.

Makin kesini menurut saya soal pertemanan itu bisa awet ya cuma karena 1 jalan. Kesadaran masing-masing individunya. Untuk apa? Untuk saling menjaga komunikasi. Gak harus sering-sering ketemu, gak harus tiap hari chatting di bbm atau wasap.. tapi minimal mengabari. Jangan datang pas butuh aja atau pas lagi sedih aja.  Ciptakan momen, dan kalo bisa ya saling luangin waktu buat ketemu karena secanggih-canggihnya teknologi, tetep gak bisa gantiin yang namanya bahagia kalo bisa ketemu dan cerita langsung. 

Buat beberapa orang yang nyangka aku sombong atau gimana..karena diajak ketemuan mungkin rada susah, maaf sekali.. mungkin akunya lg susah waktunya, ada kerjaan atau mungkin lg bokek tapi malu ngaku ahahhaha. Insyaallah sedang disusun kok rencana mau ketemunya satu-satu. *sok penting gitu*. Hahaha. Tapi kata Pak Ustadz kan emang silaturahim itu harus dijaga, jadi tunggu saya ya mantemen dan bayik-bayik baru (sahabat saya banyak yg baru lahiran dan pgn ditengokin) yang pengen saya datangin. Sabaar, tantenya lagi kejar setoran dulu.

Advertisements

5 thoughts on “Tentang teman.

  1. aku tipe yang seeeeng banget kalau ketemuan.. kalau ada ajakan ketemuan sebisa mungkin aku datang.. tapi kalau lokasinya jauuuh.. dadaa babay lah..

    tapi memang bener. pertemanan itu harus diusahakan.. kalau ngga.. ya babay..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s