Perihal tetangga

Seperti yang pernah saya ceritakan, di kalimantan utara ini yang namanya air bersih tuh susah di dapat. Kalau adapun kualitasnya gak terlalu bagus karena kontur tanahnya yg berbatu dan berkapur, kebun sawit dimana-mana yang bikin air jadi jelek. Sumber air bersih yg saya dan temen-temen pake selama disini adalah air pam (sulingan dari sungai sembakung yg warnanya milo banget dan kalo udh nyampe rumah, bau kaporitnya kenceng bgt zzzz) oh iya pamnya sering mati dan air hujan. Yup, we love rain ! Denger suara hujan itu artinya tanda kalo kita harus nadahin air. Buat mandi, buat cuci baju, cuci piring. Kalo air minum dan air buat masak, kami pake air galon isi ulang, 5k harganya. Gatau airnya darimana ahahah.

Terus soal tetangganya gimana? Ceritanya kan saya dan della numpang hidup di rumah dinas sekolah. Disini kami bertetangga dengan beberapa keluarga guru juga. Dan masalah air tuh selalu memicu tingkat sensivitas yg tinggi. Ini soal toleransi, tanggungjawab, dan hati nurani…. cieeee.

Karena keberadaan sumber air suka susah ditebak. Kadang pam nyala, kadang mati. Kadang bisa aman ngandelin air hujan buat ngisi penampungan air, kadang ga ada air samasekali. Nah biasanya kalo tampungan air kami dan para tetangga udah mulai menipis, lalu ada air pam nyala.. biasanya kami menghabiskan waktu untuk ngisi air. Caranya bisa nampung langsung dari selang air atau di dap pake mesin. Kalo di dap atau disedot pake mesin itu artinya akan membuat tetangga kanan-kirimu gak akan mengalir airnya karena tersedot ke rumahmu semua. Dan artinya kami nggak dapet air. Bisa ditebak arahnya kemana??? Iya, kami punya tetangga yang kerjaannya nyedot air terus pake mesin hampir setiap hari. Dari awal jam  air dinyalakan pihak pam (jam 7) sampe jadwal pam mati (jam 11). Iya kalo pas tampungan air kami penuh, kalo lagi kering banget terus ibu X ngedap air terus-terusan tanpa menghiraukan tetangganya itu rasanya KZL BANGEEET.

Terus pernah ditegur gak?
Udah sering. Tapi begitu lagi.

Fyi, saya dan della cuma pakai 1 drum penampungan air kecil dan beberapa ember yg ditaruh di kamarmandi. Sedangkan ibu X punya 3 tong penampungan air yang satu tong nya berukuran 1100 liter. Dan saya selalu gak kebagian air, meski tiap bulan juga bayar tagihan. Terus mending kalo si ibu x baik mah kalo dimintain air, ini mah kadang suka pelit.

Jadi selain curhat, postingan kali ini biarlah jd pengingat kalo.. plis, namanya hidup apalagi bertetangga itu hrs tau etika, hrs tau berbagi, krn tetanggamu itu adalah keluarga terdekatmu di rantau. Kalo ada hal-hal buruk, atau musibah, atau apalah, yg pertama dateng itu ya tetangga. Bukan keluargamu nun jauh di pulau seberang sana.

Huft banget lah.

Yawes, saya mau cari air dulu buat nyuci.

Advertisements

3 thoughts on “Perihal tetangga

  1. Yaampyunnn.. Terbayang sayah terbayang bagaimana rasanya ituuuh… Semoga diberikan sabar yang sumbunya panjang dan rejeki yang berlimpah meskipun airnya seret..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s