Yang dikangenin

Saya lagi kangen sama sesuatu yang mungkin banyak temen-temen saya malah nggak kangen. Saya kangen sekolah. Kuliah, atau apalah. Pokoknya posisinya jadi siswa kembali. Bukan jadi guru. Gara-gara di bbm bawa2 S2 mulu, hasrat itu timbul kembali. Pengen sekolah lagi. Tapi kan tahun dpn emang sekolah lagi pey, PPG. Tapi beda.. pengen S2 juga. Saya kangen ngerjain tugas, nyari jurnal, berburu buku, rasa suka cita saat nemu sumber bacaan yang diincer, dan oh model ngerjain skripsi atau bikin-bikin penelitian itu meskipun bikin babak belur, tapi aku kangen. Hahaa.  #anaknyadoyansekolah.

Jujur dari sekian jenjang pendidikan yang pernah dijalani, zaman kuliah itu adalah yang paling saya nikmati. Meski awalnya merasa salah jurusan (saya suka sastra, tapi malah masuk bimbingan konseling) toh akhirnya saya jatuh cinta juga sama major kuliah saya. Bayangkan, selama 4 tahun kuliah, kerjaan saya adalah tentang berusaha memahami dan memanusiakan manusia. Mata kuliah sehari-harinya tentang psikologi, perkembangan anak-anak, parenting, pendidikan, dan beberapa mata kuliah tentang kesehatan mental. Kuliah di jurusan saya, berasa lagi “berobat jalan”. Pelan-pelan saya jadi makin memahami diri saya itu siapa, apa kelebihan, apa kekurangan, apa yang harus saya relakan dari masalalu, apa yang harus dimaafkan, belajar mencintai diri sendiri, belajar merasa “selesai” dengan diri sendiri, baru bisa menolong orang lain yang bermasalah. Dan menurut saya SERU BANGEEEET.
Makanya, kalau pendidikan profesi saya tahun depan selesai, semoga ada kesempatan untuk lanjut sekolah lagi.
Lalu ada pesan sponsor dari mamak: “Nak kapan kawin?”

Kapan-kapan lah mak, hihi.
Boong ding.. gw sih percaya aja, kalo ada waktunya. Sudah datang waktunya, pasti datang.

Advertisements

7 thoughts on “Yang dikangenin

  1. Bukannya mau ikutan atau kompetitif ya tapi paham rasanya karena kangen sekolah banget jugak. Huehehhee. Dan soal kawin setujuu dan saya aminiiin. Hehehehe.

  2. Aku kangen ama jaman2 kuliah S2 dulu karna emang nyenengin banget tapi aslikkk gak kangen sama sekali ama thesisnya. Huhuhu bikin hidupku luntang lantung ga jelas saking susahnya..tapi.aku pun kangen kuliah lagi (tapi maunya dpt beasiswa di LN plisss…hahaha) dan maunya ga pake thesis2an…mualessss

    Hahahaha ngakak bagian “nak kapan kawin?” Teteup aja pertanyaan kek gitu muncul yah

    1. Hehehe iya mbak, emg deh skripsi thesis itu bikin hdp luntang lantung. Tapi kalo liat hasilnya, kdg suka amazed sndiri..kok bs ya kita kerja sekeras itu, berjuang skeras itu. Haha.

      Eym, itu pertanyaan yg mulai sering muncul nih semenjak usia 20an. Haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s