sederhana.

Dalam rangka untuk semakin memahami satu sama lain, saya dan partner saya terus saling berceritera ttg masalalu masing-masing. Kalo udah cerita ttg sang mantan masing2 ya rasanya suka campur aduk. Kadang jeles, lebih seringnya ngakak barengan. Iya masing-masing pastinya pernah mengalami episode L3bH4y sama mantan masing-masing. Yang udah pengorbanan ini itu lah eh taunya ditinggalin juga *pukpuk simas*, atau ada juga yg ditinggal nikah.. *pukpuk bahu sendiri*. Lols pokoknya mah.

Nah sekarang kita gimana? Kalo gak gue yg inget mah, manalah punya tanggal jadian, dia malah bilang gak usahlah diraya-rayain. Kalo ga dipaksa-paksa mah manalah simas mau bilang sayang (dia anti lah soal umbar-umbar kata2 mesra, katanya segalanya  cukup lu rasain aja lols). Kami mah paling ngabisin biasanya ngobrol-ngobrol soal makanan, masak bareng, nyobain resep ini itu, nonton di laptop sampe ketiduran, jalan-jalan ke sungai bareng, gosipan bareng sampe ngata-ngatain orang bareng. Sesederhana itu.. gak pernah aneh-aneh, udah ilang jaim-jaiman. Malah saya pernah bilang,

” Enak ya mantan-mantan kamu mah kalo ketemu kamu pasti semerbak parfum.. eh skrg sama saya, bawaannya saya berasa pacaran sama aki-aki..karena pake minyak sereh sama minyak angin melulu..”

Kata dia, ya dulu mah jaimlah neng…

Atau lain kali dia pernah cerita kalo mantannya pernah ngasih setoples kertas origami yang dibentuk2 cinta gitu. Atau apalah gitu.. berseni gitulah. Terus saya bilang, hih saya mah manalah bisa begitu. Geli. Gak kreatif pula sini orangnya. Gue bisanya masakin lo aja ya.. sok silakan mau rikues dibikinin apa, saya jabanin asal ada bahannya. *jumawa* lols.

Tapi gak papa sih, itu artinya kami gak perlu jadi siapa-siapa kalo di depan satu sama lain. Artinya dia nyaman sama saya dengan jadi dirinya sendiri, pun sebaliknya. Masa kan mau hidup sama org yg palsu? kan gamau.. Saya pun di depan dia ya tidur-tidur aja, kentut ya kentut aja, atau rambut mau kayak singa, makan terus-terusan, no problemo. Tapi ya gamau separah itu juga sih tar ilfil juga dia. haha.

Semakin bertambahnya kedewasaan, kita semakin sadar bahwa yang paling penting dari hubungan itu bukanlah romantisme atau umbar-umbaran kata sayang atau cinta. Meski ya butuh juga sesekali. Yang lebih penting sekarang adalah rasa aman, nyaman, dan saling percaya. *ceilah*.
Soalnya kita berdua aja gatau ke depan bakal gimana, apakah akan sesuai sama rencana kita berdua? apakah akan berubah? gak tau kaaan.

Makanya sekarang berusaha sebaik-baiknya aja mumpung deketan. Saling support, saling nguatin. Kata simas kalo salah satu udah mulai bosen, udah mulai capek berjuang, coba untuk saling mengingatkan. Udah bukan abege, udah gak pantes alay2an, saatnya mulai mikir serius dan berusaha buat ke depan kayak gimana.
*padahal saya orangnya paling takut mikir masa depan.. lols*

So, lucky i’m in love with my best friend 🙂

Advertisements

10 thoughts on “sederhana.

  1. i am even luckier for being in love with stranger who turns out to be best friend i could kiss. ahseeeek 😀
    tapi bener lho sama suami, aku juga ga ngerasa jatuh cinta heboh gitu. lebih ke perasaan secure ya kayak parkir. logis lah. kalo dibuat grafik nih ya, cintanya naik2 ke puncak gunung gituuu 😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s