telan sendiri

Alkisah sekarang gue punya satu grup whatsapp di android yang isinya sepupu-sepupu sm sodara-sodara ipar dari pihak mamah. Di satu sisi gue seneng karena bisa jalin silaturahim lagi karena kami masing-masing sudah tinggal jauh. Cuma beberapa yg masih stay di jogja, sisanya tinggal di karawang (keluarga gue), jakarta, bogor dan depok.

Pendek cerita, sekarang tiap hari di grup itu ada aja perputaran cerita. entah sepupu yang ini cerita apa.. pamer  posting gambar apa, pamer  anaknya dan lain-lain. Yah nasib gue, dan ari aja ( cucu nenek yg tersisa yg sudah kerja tapi belum nikah) cuman bisa mesem mereka pamer cerita keluarga muluk hehe. Kadang kalo lagi males nimbrung, ya sama kaya grup WA lain.. gue mute aja tuh grup :p.

Nah ceritanya pan ada salah satu sepupu gue yang akhirnya keterima jadi PNS dan harus ditempatkan di salah satu daerah ujung di Jawa Barat. Meskipun di ujung kan namanya masih di pulau jawa, ya kayanya keadaannya masih jauh lebih baik lah daripada sepupunya yg di ujung kalimantan ini. Dia masih gampang mau kemana-mana, fasilitas jg lengkap, mau mudik ke jogja ya tinggal ngebis. Lah gue? udah mabok duluan naik perahu berjam-jamnya hehe.

Tapi ya yang namanya manusia mah emang kadang suka kurang aja bersyukurnya. Inget banget dari dlu dia tuh gigih banget pengen jadi Pns sampe akhirnya sekarang keterima. Iya sih ada yg harus dikorbankan, dia harus tinggal kepisah sama suaminya dan anaknya (mereka di jogja). Gue harus ngerti itu. Nerima perasaan dia.

Tapi ya tapi… ndilalah tiap hari yang ada dia ngeluh mulu di grup. Sepi lah, jenuh lah, ga enaklah, PEGIMANA GUAH WOY DI KANAN KIRI HUTAN… WOOY. Ini aja untung masih berasa beradab karena tinggal di kecamatan, masih nemu sinyal. HAHAAHA.

Sesekali kita semangatin, eh terus kemarin beberapa sepupu jadi ikut ngejeplakin: Tuh, kamu baru di tempatin di sana.. gimana Mbak eva (nama panggilan gue di keluarga) yang dapat di pelosok. Minim fasilitas. Harga-harga mahal.

Terus dese bilang gini dong:
Ya eva kan org nya gampang beradaptasi. Aku mah engga.

Masyaallah. Gusti Nu agung.
Bicara soal kemampuan beradaptasi menurut gue sih elu selamanya ga akan bisa beradaptasi dengan keadaan apapun kalo lo belum menerima apa keadaan yang ada. Atau dengan kata lain belum juga dijalanin dengan baik udah kebanyakan ngeluhnya. Gue di sini juga ga melulu manis-manis, banyak juga cerita perihnya, meweknya, keselnya, capeknya. But i decide that i don’t wanna share all of my pain here to my fams out there. Biarin dan cukup aja kalo keluarga gue taunya gue baik-baik aja. Biarin aja mereka taunya gue bahagia-bahagia aja. Biar apa? biar mereka tenang dan biar gue bisa membuktikan bahwa setiap apa yang gue pilih dalam hidup itu memang harus di pertanggungjawabkan. dijalani. bukan dikeluhkan. Telan semuanya sendiri. Pahit, manis, seneng, sedih, kecewa dan temen-temennya. Biar lo tau kalo hidup ya emang butuh perjuangan terus kali pey.

Tapi yaudahlah, daya tahan malang dan daya juang orang mah kan beda-beda da atuh saya mah terbiasa hidup susah lols.

Hayuklah atuh saya minta doañya biar sepupu saya yang satu itu bisa survive di tempat kerjanya dan bs jadi abdi negara yang baik.

Advertisements

16 thoughts on “telan sendiri

  1. Emang deh klo kita cuma ngeliat dari sudut comparing to the others maka gak akan bisa positif jalan berpikirnya. Semoga sodaramu bisa bersyukur ya 🙂
    Dan kamu pun bisa tetap survive! 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s