Takdir

Nemu qoute di twitter tapi sayangnya lupa banget sumbernya *self toyor*

” Keluarga itu takdir yang tak bisa dipilih, dan sahabat adalah takdir lain yang bisa dipilih..”

1000% setuju banget. Kita ga bisa memilih terlahir di keluarga yang sesuai banget sama keinginan kita kan. Apapun adanya keluarga kita ya itu lah yang harus kita terima, sembari terus saling mengingatkan dan menyelamatkan (yang kurang baik diajak ke dalam kebaikan gicu). Ya kan misalnya keluarga kita ancur-ancuran banget (naudzubillah.. getok meja) tapi tetep aja kita ga bisa kan minta ganti keluarga. Tapi soal sahabat mah katanya bisa banget dipilih. Pilih yang bisa bikin hati kita jadi kaya, yang bisa membawa diri jd pribadi yg lebih baik, less drama, dan ada sama kita ga cuma pas seneng doang. Kita bisa punya seribu teman buat bersenang-senang, tapi belum tentu kan seribu teman itu ada dan memeluk kita saat sedih atau lagi ada ujian hidup. Jujur sampe sekarang kadang-kadang gue masih suka ngalamin drama soal pertemanan dan so called persahabatan. Tapi alhamdulillahnya udah sangat jauh berkurang. Gue skrg belajar banget untuk gak terlalu baper (bawa perasaan) soal ini. Bukan berarti gue mau jadi org yg berhati dingin atau gimana ya bok. Cuma ya namanya udah bukan anak kecil lagi, makanya soal beginian kayaknya jg hrs semakin dewasa. Kalo hidup bisa diibaratkan sbg sebuah pintu, dimana dari sanalah orang-orang bisa keluar masuk. Gue rasa skrg udah saatnya untuk tidak menahan org yg ingin keluar dari pintu itu, dan mempersilakan yg mau masuk selagi mereka mau bermaksud baik dan cocok sama gue. As simple as that.

Terus yang namanya waktu pasti jadi penjelas status yang paling nyata. Sahabat ga harus selalu nempel atau bersayang-sayangan tiap hari tapi giliran dibutuhin ngilang. Temen mah boleh banyak banget, tapi dibalik kebawelan gue dan seringnya gue dibilang supel, ternyata gue cuma punya beberapa sahabat. Itu pun bisa dikatakan hubungannya jauh lah dari mesra. Kita sahabatan gak kaya anak sekarang yg hrs keep in touch tiap hari, atau tiap kali komunikasi hrs bilang sayang, kangen, cantik atau apa (ini temenan apa pacaran sih mesra amat? Haha). Kita sadar banget kalo sekarang susah bgt buat ketemuan, ada yg belum tentu deh setahun sekali bisa ketemu. Tapi sekalinya ketemu ya seru banget. Atau kalo gue pas lagi masalah ya mereka selalu ada buat gue meski ga dlm bentuk fisik, misalnya nemenin di telepon, skype, atau minimal bgt ya smsan. Berusaha ngasih solusi atau ya setidaknya mendengarkan, membantu menenangkan dan membuat gue merasa secure lagi. Gue pun berusaha melakukan itu kalo sahabat gue lg dlm situasi gak anak.

Kan kata nya ya, hard times will reveal the true friends..  Indeed.
Setuju banget.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s