Pasangan ciamik.

Gue punya dosen yang keren banget, namanya mbak Sufit (Susi Fitri). Gue salah satu mantan mahasiswanya yang ngefans sama dia. Ngefans sama pemikirannya yg luas, terbuka, dan sangat menikmati hidup. Beliau tipikal orang yang lagi ngalamin apapun tuh bisa aja gitu diambil pelajarannya. Keren abis.

Beliau juga punya pasangan yang keren. Suaminya ciamik juga pemikirannya. Pokoknya mereka adalah salah satu gambaran ideal marriage menurut gue. Pernikahan yang lebih ke arah partnership, sharing ilmu, gak segan saling membantu pekerjaan domestik, menikmati hidup, saling mengupgrade diri dan saling memperbaiki. Keren deh pokoknya.

Sore ini, gue dibuat terkagum-kagum lagi sama mereka lewat status facebook Mbak Sufit.

Well, meskipun mereka blm dikaruniai anak biologis.. tapi gue pun ga bisa menampik kalau mereka berdua adalah orangtua ideologis super keren buat sebagian kami yang pernah jadi mahasiswanya.

Status mbak Sufit sore ini yang merupakan percakapan dengan suaminya Pak Irsyad:

Susi Fitri
Suatu pagi:
Gw : kalo kita nanti tua dan kita benar2 ngga punya anak, apakah lu akan menyesal?

Irsyad : nggak
Gw : why?

Irsyad : gw sudah mendapatkan hidup yang dulu- dulu cuma bisa gw idam2kan. Gw bisa melakukan apa yang gw inginkan dan gw anggap penting. I m happy with you. *senyum genit
Gw : tapi anak kan hal yang dianggap penting
Irsyad : kita tuh udah punya anak banyak. Ponakan2 lu, ponakan2 gw, kita bantuin aja orang tuanya membesarkan mereka. Juga mahasiswa2 kita. Kita juga ngurusin urusan pacarnya, berantem
ama orang tua biologisnya, self esteemnya, cita2nya, masalah sehari2nya, kalo udah nikah
urusan ama suami/istrinya, mertuanya, hal2 yang
mungkin mereka ngga omongin juga ama keluarganya. Nah apa lagi elo, bisa sehariaaan “konseling” pake whatsapp, ketemuan buat nemenin mereka kalo lagi down. Nyediain rumah buat shelter. Nah mau apa lagi? anak itu devinisinya kan bisa diperluas. Jadi orang tua ideologis itu lebih menantang tau, lu ngga bisa
nagih balas jasa kayak orang tua biologis hahaha. jadi segalanya bisa kita lempar ke urusan Tuhan
aja.
Gw : hmmm kalo kita tua ngga ada tumpangan
Irsyad : ah kayak lu ngga percaya ama Tuhan aja ah urusan masa depan. Kalo kita tua apple akan ngeluarin apps yang ngurusin orang tua. Udah, mo ikut nyiram nggaa *narik tangan,maksa bangun*

Advertisements

One thought on “Pasangan ciamik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s