si awam mau berbagi :)

Saya mah mengakui saja kalau diri ini pastilah masih amat jauh dari citra wanita sholehah, cerdas dan ilmu serta pemahaman agamanya mumpuni sekali…jauuuuuh pisan. saya masih terus belajar dan belajar untuk memperbaiki diri dan pemahaman saya. Alhamdulillahnya dulu sempat diberikan kesempatan (yang walau akhirnya dengan onengnya tersia-siakan) untuk menuntut ilmu di madrasah diniyyah lalu lanjut pesantren bentar yang akhirnya kalah sama jadwal sekolah dan kemalasan dan akhirnya berhenti. Saya masih ingetlah dulu suka dikejar-kejar ibu saya disuruh ngaji, atau pas guru saya marah-marah karena hapalan kitab saya gak maju-maju haha.
Tapi untungnya, ada beberapa hal yang masih sempat saya ingat sampai sekarang dan menjadi salah satu pedoman dan pengingat saya. Setidaknya ada 4 hadist yang cukup saya ingat dan kalau mau diamalkan dalam kehidupan sehari-hari mah insyaallah bisa jadi bekal untuk mengarungi kehidupan yang fana ini *masyaAllah bahasa gue.. hahaha* jadi mumpung lagi ramadhan, hayuklah posting rada serius dan rada berbagi biar berkah ya.. hehe.

1. Innamal a’mal bin-niyah, segala amal tergantung niatnya..
Saya percaya jika semua perbuatan, ekspresi, pilihan, perbuatan seseorang itu tergantung niatnya. Kalau ngelakuin sesuatu niatnya baik, ya insyaallah dinilai baik, kalau niatnya buruk ya bisa dinilai buruk juga dong.. lah kalau amal baik kagak pake niat? Kata guru gue sih, ya lewat aja gitu gak ada nilainya. Makanya ati-ati banget urusan niat nih kalau mau ngelakuin segala sesuatu.. karena niat kan urusannya sama hati, yang tahu bener apa nggak ya Cuma kita sama Allah kan. Jadi, hayu pey.. lurusin dulu niat tiap kalau mau memutuskan atau melakukan sesuatu dalam hidup.

2. Min husni Islamil mar’i tarkuhu maa laa ya’nih. Bahwa kalau pengen kualitas keislaman kita bagus, atau jadi muslim yang baik, maka tinggalkan segala sesuatu yang nggak perlu atau ngga penting. Kadang tanpa kita sadari, dalam kehidupan beragama kita suka ribet sama hal-hal yang kurang penting. Kayak misalnya perbedaan jumlah rakaat shalat tarawih sama temen kita bisa bikin berantem, atau misal ngeributin kain ihrom yang katanya salah pake padahal ya ngga bikin batal umrohnya *ehhhh dibahas deui eta*, atau hal-hal lain. Tinggalkan berdebat untuk hal yang gak penting atau udah jelas hukumnya, hidup kan masih jauh lebih banyak urusan penting yang harus dikerjain atau diurusin.

3. Laa yu’minu ahadukum hatta yuhibba li akhihi maa yuhibbu linafsih, seseorang belum dikatakan kualitas keimanannya sempurna kala belum bisa turut berbahagia kalau melihat saudara sesama muslimnya bahagia atau meraih kesuksesan. Ih, yang ini nih suka terngiang-ngiang kalau lagi pas sirik liat orang seneng hahah. Ya gimana ya, kadang mungkin manusiawi juga melihat orang lebih baik dari kita jadi bikn kita tergugah untuk menyamai, tapi ya jangan bikin jadi iri dengki lah sama orang yang lebih keren dari kita. Khusus untuk hadist ini, gue lagi belajar terus mengamalkan.. apalagi kalau lagi liat temen pamer2 kebahagiaan hahaha. *self toyor*

4. Al-halal bayyin, wal harom bayyin, yang halal itu jelas,yang diharamkan agama juga sudah jelas. Ini udah jelaslah yak, soal prinsip. Halal dan haram mah teu bisa ditawar deui. Tapi kadang kita masih suka ketuker-tuker ya, ngehalalin yang haram, eh ngeharamin yang halal.. yah, makanya hayuk belajar bareng-bareng dan saling ingetin yah.

Nah kalau yang belum berkesempatan dan mungkin pemalas *plakkkk* kayak gue untuk belajar hadist intensif, ya karena ilmu hadist tuh luassssssssssssss banget. *salim ke guru-guru ngaji saya* saya kira empat hadist di atas teh udah cukup banget buat pegangan hidup seharihari biar menjalani hidup damai dan tentram.

Gak perlu sibuk ngejudge niat ibadah atau perbuatan orang (nyinyirin pencitraan lah apalah..) karena yang bisa nilai niat kita mah Cuma Allah semata ya kan. Ga perlu panasan atau iri dengki juga tiap orang dapat kebahagiaan, malah harusnya kita kasih selamat, biar dia makin seneng dan siapa tahu jadi balik di doain kan? Hehe. Kata guru saya lagi (yaiyalah da bukan kata saya yang awam ini hehe.. da aku mah apa atuhlah? ) sebenernya syariat itu mudah, menjalankan agama itu mudah, Cuma kadang kitanya aja suka mempersulit diri sendiri soalnya kagak mau mempelajari melalui jalurnya (halo dadah…dadah.. sama yang suka main ngatain orang lain k*f*r, hayu atuh ngaji deui sing bener hehe).

Sekian atuhlah hasil ngaji dari murid abal-abal yang demennya koreaan dan ngantuk pas ngaji. Semoga ada manfaatnya yak 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s