Cerita berobat

Salah satu efek dari kecanggihan teknologi dan keterbukaan komunikasi sekarang adalah saat sakit kita sakit punya lebih banyak pilihan untuk bertanya, konsultasi dan mencari informasi. Gue pun adalah salah satu yang memanfaatkan betul kemudahan teknologi ini saat ini. Saat gue sakit atau keluarga sakit, gue selalu meluangkan waktu buat browsing, nyari informasi obat, terapi yang cocok, efek samping obat yang diresepin, bahkan sampe detail diagnosis dokter pun gue cari infonya. Tambahan lagi beruntung sekali gue punya temen-temen deket yang sekolah kedokteran dan dengan baik hati selalu mau ngasih saran atau mau jawab saat gue bawel nanya. Bukannya ga percayaan atau parnoan sama dokter, tapi sebagai mantan pasien salah dikasih obat terus jadi alergi parah, akhirnya gue aware banget masalah nyari informasi kesehatan. Temen gue yang dokter bilang, it’s oke nyari informasi tapi jangan sampe bikin bete dokter juga dengan sok tau saat diperiksa.. noted to my self banget tuh. Gue pun kalo pas diperiksa dokter ya mingkem aja, tapi kalo udah ada penyampaian diagnosis atau peresepan obat yang gue ga ngerti gue akan tanya sampai detail hehe. Alhamdulillahnya dokter yang nanganin ga sampe ngambek gue bawelin terus, dan malah bilang it’s oke.. emang hak pasien tau soal detail pengobatannya.

Sama halnya pas januari kemarin harus operasi usus buntu, gue ndak langsung percaya diagnosis satu dokter. Gue pun cari second opinion karena waktu itu gamau langsung hari itu di operasi. Dan ternyata setelah diskusi sama dokter lain, dan balik lagi ke dokter bedah yang nanganin akhirnya bisa deh negosiasi menunda jadwal operasi karena menimbang keadaan badan gue yang cukup kuat. Coba waktu itu langsung setuju operasi, padahal emg waktu itu masih berasa sehat-sehat aja (tapi perlahan makin drop haha) yawes bubar jalan itu semua rencana sidang skripsi-wisuda karena bakal bed rest.

Jadi kadang gue suka bertanya-tanya kalo di TV ada kasus pasien yang katanya korban malpraktik. Apakah mereka ga nanya dulu ya detail pengobatannya, resiko-resiko kegagalan tindakan medis kalo gagal? Ya emang harusnya tanpa diminta pun dokter harus jelasin itu semua. Tapi kan dokter juga manusia *nyanyik* yang pasiennya bejibun, waktunya dikit, ) liburnya dikit (ini curhat temen gue banget hahaha). Jadi kita pun harus punya kesadaran menuntut hak kita sebagai pasien biar sama-sama enak.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s