Mohon perlindungan

Gue jarang banget dan emang paling males nonton tv *tapi doyan browsing n ngeyutup berjam-jam ahaha podo baelah yak*. Paling nonton tv sesekali kalo ada acara jalan2 atau sejarah gitu. Sekalinya kalo nonton tv dan nonton infotemen atau berita yang isinya berita jelek semua tentang negeri ini pasti ujungnya misuh2 dan kesel sendiri..nyedot energi positif dan maunya mencaci maki serta ngayal makin kenceng buat pindah kewarganegaraan ahaha. Bok, kok makin ngeri ya tinggal di indonesia sekarang tuh T_T.

Terus ceritanya gue nonton tuh berita artes-artes gakpenting . Ada lah itu berita yang so called ustad gledek bumi yang ternyata udh jadi tersangka penipuan dengan nilai uang yang katanya bermilyar-milyar. Ngeri dan malu banget nontonnya. Pasalnya kok sekarang makin banyak aja orang-orang berilmu, terpelajar atau bahkan katanya ngerti agama dan bergelar ustad yang nipu orang. Menghalalkan segala cara buat dijadikan jalan memperkaya diri dan keluarganya. Gue nontonnya bawaannya pengen istigfar aja dan banyak-banyak merapal doa. Gue sadar diri banget kalo gue masih jauh dari predikat wanita solehah, atau wanita cerdas *kalo rada matre realistis mungkin iya* . Gue ngeri aja bayangin kehidupan mendatang kalo lihat berita pejabat korupsi atau yang so called ustad menipu. Gue kok mikirnya apakah istri-istri atau suami mereka yang terlibat kasus korup atau penipuan itu gak tau menau ya soal kegiatan haram pasangannya itu?. Ambil contoh kalo yang pejabat, harusnya kan pasangannya bisa ngingetin atau memantau pendapatan pasangannya ganjil atau nggak sesuai kepangkatannya. Atau simpelnya ya bisa di liat dari slip gajinya. Tapi terus kata ibu gue ya bisa jadi pasangannya lah yang memicu para pejabat itu buat korup atau nipu. Ya bisa jadi kalau orang suka bergaya hidup jauh diatas kemampuan sebenarnya dan gengsinya selangit tapi ga mau kerja keras mungkin aja ujungnya nyari jalan pintas lewat korupsi atau menipu orang. Udah ga dipikir tuh halal haram lagi harta yang dinafkahkan ke keluarganya, yang penting bisa memenuhi gaya hidup yang tinggi. Naudzubillah banget yaaa. 😦

Lalu buat kasus so called ustad itu, menurut gue jauh lebih miris dan memalukan. Bisa dibilang yang kayak gitu kan namanya jual ayat atau agama buat memperkaya diri (ampuni aku jika ini berprasangka ya Rabb.. )dan menurut guru ngaji gue ya itu dosanya berlipat-lipat. Dosa besar. Tapi wallahu’alam juga sih ya. Gue berharap segala keburukan orang-orang yang ada di negara ini semoga jadi pengingat buat diri kita (diri gue khususnya) untuk terus memperbaiki diri, belajar jujur dalam segala aspek kehidupan, jangan sampe demennya ngutuk beginian tapi toh korup atau nipu juga meski hal-hal kecil (misal korup waktu, yg dagang ngurangin timbangan dll), jadi pengingatlah ya dosa-dosa kecil juga kalo dikumpulin katanya bisa nyeret kita ke neraka juga. Naudzubillah…

Dan pengingat buat diri gue untuk terus berdoa dan berharap, semoga keluarga gue,  anak-anak gue kelak, pasangan gue termasuk golongan orang2 yang merasa tercukupkan dengan rizki yang halal. Mau bekerja keras tanpa mendzolimi hak-hak orang lain di sekitarnya. Gue memang masih jauh dari ngerti banget soal agama, tapi insyaallah semoga nanti kalo dipercaya buat punya pasangan, punya anak, bisa jadi seseorang yang menjadi benteng pelindung keluarga gue dari hal-hal buruk kayak korup atau korupsi. Semoga gue pun ga bosen untuk terus belajar nilai-nilai baik, menerapkannya, dan nanti mewariskannya. Aamiin.

Yah. . Meski tiap kali liat berita-berita jelek dalam negeri suka bikin gue ngerasa hopeless banget sama negara ini dan bawaannya pengen pindah negara, tapi semoga nanti keadaannya akan membaik dan dipimpin oleh generasi yang baik. Aamiiiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s