Anak-anak kesepian

Dulu pas sekitar semester 5 kuliah gue pernah ngelesin seorang anak SMP. Dia anaknya manis banget dan sebenernya udah pinter jadi gue ga usah susah payah ngajarin. Pokonya tipikal anak SMP yang ngga ada masalah deh soal belajar. Tapi ibunya (profesinya dosen) pengen anaknya ada yang nemenin belajar karena beliau yang jadwal ngajarnya padat ngga bisa selalu nemenin Ica (sebut aja namanya itu) belajar tiap hari. Ica sekolah di salah satu sekolah swasta cukup bagus di sebelah kampus gue (di rawamangun jadi ketebaklah ya apa nama sekolahnya). Bayaran perbulannya pun berjuta-juta bahkan gue pernah denger dari staffnya buat uang masuk playgroupnya aja bisa puluhan juta pegimana yang udah smp atau sma ya bayarannya berapa? Hehe. Nah yang jadi perhatian gue kan profesi Ibunya Ica itu dosen di kampus gue yang gue tahu (berdasarkan dari curhatan dosen-dosen gue tentang gaji haha) kalau gajinya ya standar PNS perguruan tinggi, ga besar banget tapi cukuplah yah. Paling agak berlebih kalau ada proyek penelitian di sana-sini. Gue tau profesi dosen/ guru atau pendidikan lainnya di indonesia emang agak kurang terperhatikan..apalagi yang guru atau dosen pegawai negeri. Not to mention gajinya sekolah internasyenel atau swasta gede ya.. itu mah kayaknya udah pasti berjut-jut nominalnya. Di kasus anak murid gue ini, si Ibu juga cerita sih kalo pilihannya masukin Ica ke sekolah swasta di sebelah kampus gue tuh emang rada maksain. Lumayan di atas rata-rata kemampuan finansialnya. Tapi menurut beliau juga karena beliau dosen di kampus ijo dan si sekolah itu yayasannya emang berafiliasi sama kampus gue jadi beliau dapat diskon..cuma ya tetep aja nominal bayaran si neng ica rada bikin Ibu itu banyak nyari kerjaan lain di luar kerjaannya sebagai dosen. Ya kayak nyari sampingan proyek ini itu kayak misal bikin buku, ngajar di tempat lain.. apapun lah ya. Jadi buat mahasiswa yang suka kesel karena dosennya jarang masup ya mungkin aja si dosen lagi sibuk nyari rupiah di tempat lain #eh. Sebenernya ya gapapa kalo ngga bikin melalaikan kewajiban ngajarnya di kampus, tapi kata beliau juga ya ini kadang bikin dia ngorbanin mahasiswanya. Serba salah deh pokonya. Di satu sisi beliau pengen neng ica sekolah di tempat yang (menurut standar beliau) bagus, pendidikannya bagus, pengajarnya bagus, tapi bayarannya juga mahal dan bikin beliau kerja lebih keras biat menuhin itu(oh iya.. she is single mom too). Tapi di satu sisi lainnya juga dia rindu kerja nyantai, fokus ke mahasiswa2nya di kampus gue aja, dan bisa lebih banyak waktu buat ngajarin ica. Pas gue bilang ada pikiran buat mindahin ica ke sekolah biasa aja ga buk? Beliau sih jawabnya kayaknya engga. Ya gue ga tau sih alasan ibu itu apa, tapi paling nggak gue tau kalo ibunya ica pasti pengen yang terbaik buat ica. Waktu itu gue ngelesin ica dari abis magrib sampe sekitar jam 9 malam, dan ga jarang pula ibunya belum pulang pas gue udah mau selesai ngajar.. surprisingly, ica ga masalah dengan itu. Kata ica, ya mau gimana lagi kak? Mamah kan kerja buat ica. Duh gue rasanya malu banget dulu suka nuntut-nuntut ibu gue buat berenti kerja biar bisa nemenin gue. Ada lah cerita ica yang bikin gue makin kagum lagi sama mereka, jadi ica selayaknya remaja lain ternyata pernah protes ke ibunya soal ritme kerja ibunya. Dia protes kenapa ibu selalu pulang malam? Kenapa pekerjaannya banyak sekali?. Tapi pas ibunya jelasin kalo itu semua ya buat ica juga karena ibunya harus kerja sendiri eh ica pun ngerti. Dia bilang aku juga pengen sebenernya tiap hari ketemu mamanya lebih sering gak cuma pas mau tidur doang, tapi tar gimana dong? siapa yang kerja? siapa yang biayain ica sekolah biar nanti bisa gantiin mama kerja? nyesss lagi.

Beruntung ya di kasus keluarga ica, meskipun masih kecil dia sepengertian itu dan ga bikin dia aneh-aneh. Kan ga jarang anak yang kurang perhatian ortunya jadi liar atau gak terkontrol. Gue sih ngambil pelajaran aja biar lebih sabar kalo ngadepin murid-murid di sekolah. Sabar dan sadar kalo memang saat ini anak-anak dan orangtua pun harus sama-sama berkorban. Orangtua berkorban waktu dan melewatkan banyak masa bermain dan kumpul dengan anak demi pekerjaan dan memberikan hidup yang layak buat anak-anaknya, dan anak pun berkorban kekurangan kasih sayang dari ortunya karena keterbatasan waktu. Dulu gue pernah loh punya murid yang langganan di kirim ke gue ( gue guru BK di sekolah) karena dia sering banget bolos. Dalam sebulan bisa sampe 1-2 minggu ga masuk sekolah. Wali kelasnya udah bosen banget sama cerita-cerita dia beralasan ga masuk. Terus ya gue coba dekati dan tanya baik-baik kenapa bisa sering banget bolosnya. Butuh waktu ga sebentar sampe akhirnya dia mau cerita semuanya. Ya intinya sama kayak cerita ica di atas. Ortunya super sibuk (dagang di pasar senen dan ga pernah libur. Nah murid gue ini otomatis sendirian di rumah.. makanya ga pernah ketauan ortunya klo dia sering ga masuk karena ortunya berangkat subuh dan pulang hampir magrib setiap hari. Alasan murid gue banyak bolos ya ternyata super simpel. Dia pengen narik perhatian orangtuanya, biar dipanggil sekolah dan kemudian merhatiin dia. Dia bilang: ” gapapa saya sering dimarahin ortu atau sering dibawelin ibu saya. Itu jauh lebih menyenangkan daripada tiap hari saya cuma bisa ketemu pas mau tidur doang dan pas saya pengen ngobrol, mereka udah ga nanggapin karena kecapekan..”  sedih banget deh waktu itu dengernya. Lalu ditambah beberapa penyelesaian waktu itu akhirnya kasus anak murid gue pun kelar dan dia mulai berubah.

Makanya saya suka super gemes sama orangtua/ anak yang suka sibuk sendiri saat mereka ada kesempatan bersama. Ya gausah jauh-jauhlah sekarang semua orang disibukkan sama gadget canggihnya. Sering banget saya ketemu sama keluarga yang lagi makan di luar, tapi dibandingkan meluangkan waktu untuk saling ngobrol atau becanda, mereka malah sibuk sosialisasi sama dunia maya atau entahlah ngapain sama gadgetnya. Kayaknya kok itu hape/ tablet ga bisa dilepas dari tangan seperti di lem. Contoh nyatanya kakak ipar gue yang kadang suka gw tegur karena suka terus megang hape padahal dua ponakan kicik gue udah teriak-teriak minta diperhatikan. Oke gue paham orangtua katanya juga butuh me time, tapi plis gak gitu juga caranya.

Apa mereka ga tau ya diluaran sana banyak kasus kayak murid-murid gue yang merindukan ketemu sama orangtuanya, rindu sekedar ngobrol atau diomelin sayang karena saking jarangnya ketemu. Bersyukurlah kalo kasus murid gue di atas anak-anak yang kesepian itu bisa sedikit mengerti atau mungkin nyalurin kesepiannya lewat kenakalan kecil (well kadang kita juga males sekolah dan pengen bolos kan).. Nah coba bayangin kalo anak-anak kesepian lainnya menyalurkan rasa frustrasi mereka lewat hal-hal negatif kayak pake narkoba atau have sex? Kan berabe dan serem juga jadinya ya..

Postingan ini jadi pengingat aja sih buat diri gue sendiri, bahwa ya hargai sekali lah waktu yang kita punya sama orangtua. Tatap wajah mereka dan ajak mereka berbicara apa saja selagi bisa.  Oke gue ya memang udah bukan anak smp atau sma lagi yang harus ngambek atau ngerengek saat ortu gue ga bisa nemenin.. malah sekarang ya seringnya gue yang ga bisa nemenin mereka. Tapi kan sampai usia berapapun gue tetap anak di mata ortu kan?. Toh kita ga pernah tau apakah hari ini pertemuan kita yang terakhir sama ortu atau anak-anak kita atau bukan. Kan kayanya sedih banget kalo pas mau meluangkan waktu buat anak taunya mereka udah terlanjur dewasa dan gamau lagi dipeluk-peluk atau dicium sayang, atau udah ga mau lagi curhat2 galau ala abege sementara pas mereka masih kecil kita abai dan lebih sibuk sama pekerjaan kita atau bahkan sama gadget kita. Giliran anak-anaknya kena masalah di sekolah langsung nyalahin guru-gurunya di sekolah.. dan mungkin lupa bahwa tetap aja pendidikan anak kan tanggung jawab orangtua juga dan gak bisa sepenuhnya dilimpahkan ke sekolah meskipun udah bayar super mahal. Makanya kalo ketemu anak-anak atau remaja yang menurutmu nakal sekali ya siapa tau dia itu kesepian..ortunya sibuk sekali dan ga sempat mengajari hal-hal baik.

Advertisements

2 thoughts on “Anak-anak kesepian

  1. ortu selalu ingin yang terbaik buat anaknya walaupun sebenernya di luar kemampuannya, jadi inget Babe ku jg dosen dan harus biayain 6 orang anaknya. Tapi alhamdulillah selalu cukup. Proyek2 di luar kampus mmng membantu, dan aku sbg anak pertama berharap dan bertekad ikut membantu ortu buat biayaiin adik2 ku juga… Ica keren ya, jadi terinspirasi 😀
    *Ingin Naik/Turun Berat Badan secara AMAN, SEHAT dan TANPA EFEK SAMPING? Yuk cek juga di blogku satunya http://www.nutrisicantik.blogspot.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s