Soal perbedaan

Suatu hari di kelas ITBK  (Informasi teknologi dlm bimbingan konseling) dosen gue Mba Nabs dan Mba Eka memberikan tugas untuk mereview jurnal-jurnal yg berkaitan dengan bahasan saat itu. Oke gue jelaskan singkat kalo latar belakang kelas gue waktu itu beragam banget. Dari yang urakan, gaul, geek, sholeh, alim banget, beberapa non muslim dan muslim yang fanatik saat itu (anti AS, anti israel dll.. well tmn gw itu ngakuin jd ga ngejudge ini mah). Nah salah satu jurnal yang wajib di review adalah beberapa jurnal dari ahli literasi digital yang ternyata beliau yahudi. Dosen gue sampe ngejelasin gitu soal status penulis jurnal ini. Kenapa kok segitunya? Ya itu.. karena latar belakang kelas gw cukup beragam.. termasuk yang anti yahudi. Sebagian besar kelas sih memutuskan bermasa bodoh dan ya udah sih namanya ilmu ya darimana saja ya toh?. Ternyata beberapa tahun lalu pas dosen2 gue ngasih tugas serupa, beberapa mahasiswa menolak mengerjakan dengan alasan itu jurnal2 dari yahudi penulisnya. Lebaykah? Mungkin bagi sebagian orang termasuk gue waktu itu pasti mikirnya iya lebay banget. Tapi toh dosen2 gue menghargai itu. Logikanya adalah, kita ga suka kan sama orang yang sulit menghargai perbedaan.. tapi kalo kita memaksa orang yang berbeda sama kita biar sama dengan kita ya lalu apa bedanya gitu?. Jadi akhirnya dosen2 gue ngasih kebebasan mau jurnal apa yang mau direview. Tapi tetap menyarankan jurnal dari researcher yahudi itu untuk direview.

Dari kejadian itu gue mikir, di dunia yang hampir tanpa batas dan sekat ini ternyata ya masih aja ada orang-orang yang ngga mau menerima sesuatu yang baik (dengan tujuan untuk belajar) karena sumbernya berbeda keyakinan dengannya (bisa agama atau keyakinan). Tapi kita pun tetap ga bisa sembarangan menyuruh mereka untuk berubah. Hormati juga.. kecuali kalo sampe ngerugiin orang lain atau dirinya sendiri, ya diingatkan aja secara baik-baik. Misal dia ngga mau dibantu kalo dalam masalah urgent saat yng ngebantu beda sama dia. Atau heboh nyalah-nyalahin orang yang beda keyakinan sama dia dan merasa bener sendiri. Ini ada loh.. dan gue pernah bahkan sering nemuin yang kayak gini. Padahal.. kalo mau mengesampingkan sgala perbedaan agama, suku dll.. kita semua sama manusia kan? saling bantu ya gapapa.

Nah terus ada lagi orang  yang kalo udah fanatik sama yang bener-bener prinsipnya sama mau apapun meski salah tetep dianggap bener atau diturutin. Ga peduli lagi deh nilai-nilainya kebenarannya udah ga ada. Ini banyak kejadian banget zaman sekarang. Saat orang-orang yang berbeda dengan dirinya bikin kesalahan atau merugikan langsung deh ribut bukan kepalang.  Tapi kalo dari golongannya sendiri ya berusaha mingkem aja, atau paling banter ya ngasih pembelaan kalo golongannya khilaf atau ga akan ngulangin lagi.

See.. betapa mudahnya orang-orang sekarang terjerumus ke fanatik sempit. Terlalu mengelu-elukan golongannya, keyakinannya, prinsipnya, tapi lupa caranya hidup bersama secara damai. Maunya main double standart aja.. orang lain kalo bikin salah ya diteriakin, dirinya kalo salah ya dimaapin aja. Blah! . Ini mah katanya yah, orang yang keseringan double standart itu biasanya orang yang insecure.. butuh pengakuan endesbre..  endesbre. Toh kita sekarang ngga bisa ngelak kalo kita semua hidup di dunia yang begitu rapat saling bersinggungan. Segala perbedaan yang ada dimedium yang saling berkait jika terus digesekkan tentu akan menghancurkan medium itu kan? Sudahlah.. berhenti merasa paling benar, karena kita bukan Tuhan kan? Berhenti menyebarkan bibit-bibir kebencian dan memecah belah. Jadikan keyakinan kita sebagai rahmat buat sesama kan lebih indah dibanding memaksa orang lain untuk mengakui kita paling benar. Tak ada guna ya kan. Lagian tak ada jaminan untuk itu kan?

Wallahualam ..:)

Konon ya,

Tuhanmu ngga butuh akidahmu karena Ia sudah Maha Segala. Tuhanmu butuh akhlakmu.. kepada sesamamu…

PS: Postingan rada serius efek abis baca TL yang rada HOT šŸ˜€

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s